Indeks Pasar Muncul MSCI – (Keuangan)


Apa Indeks Pasar Muncul MSCI?

Indeks Pasar Berkembang MSCI adalah singkatan dari Morgan Stanley Capital International (MSCI), dan merupakan indeks yang digunakan untuk mengukur kinerja pasar ekuitas di pasar negara berkembang global. Ini hanyalah satu indeks yang dibuat oleh MSCI, yang telah membangun dan memeliharanya sejak akhir 1960-an.

Menurut lembar faktanya, Indeks Pasar Berkembang MSCI menangkap batasan menengah dan besar di lebih dari dua lusin negara pasar berkembang. Indeks tersebut adalah indeks kapitalisasi pasar yang disesuaikan dengan float, dan mewakili 13% dari kapitalisasi pasar global .

Memahami Indeks Pasar Berkembang MSCI

Indeks Pasar Berkembang MSCI terdiri dari 26 negara berkembang termasuk Argentina, Brasil, Chili, Cina, Kolombia, Republik Ceko, Mesir, Yunani, Hongaria, India, Indonesia, Korea, Malaysia, Meksiko, Pakistan, Peru, Filipina, Polandia, Qatar, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Taiwan, Thailand,  Turki , dan Uni Emirat Arab.

Sejak didirikan pada tahun 1988, Indeks Pasar Berkembang MSCI telah tumbuh secara signifikan. Apa yang dulunya hanya 10 negara yang diwakili oleh kurang dari 1% telah meningkat sepuluh kali lipat. Karena keberhasilan yang diraih, MSCI umumnya digunakan sebagai tolak ukur kinerja reksa dana dan pertumbuhan pasar.

Pada Juni 2019, pengembalian satu tahun dana kepada investor adalah 1,21%, sedangkan pengembalian 10 tahun menjaring investor 5,81%. Itu secara signifikan lebih rendah daripada MSCI ACWI dan Indeks Dunia MSCI, yang keduanya menunjukkan pengembalian satu tahun 5,74% dan 6,33%, dan 10,15% dan 10,72 untuk pengembalian 10 tahun mereka.

Berinvestasi di Indeks

Investor dapat berinvestasi langsung di indeks. Beberapa exchange-traded fund (ETF)  memiliki beberapa sekuritas, dan memegang sekitar 90% indeks yang tersedia di iShares .

Referensi cepat

Investor dapat berinvestasi langsung di MSCI Emerging Markets Index.

Karena politik dan moneter yang melekat risiko , pasar negara berkembang dianggap sebagai investasi yang berisiko. Investor yang beralih ke pasar negara berkembang harus bersiap untuk menerima pengembalian yang tidak stabil. Meskipun pengembalian ini mungkin signifikan, peluang kerugian mungkin lebih besar. Pasar negara berkembang memungkinkan keragaman dalam portofolio investor , karena mereka kurang terlibat dengan pasar yang sudah berkembang. Ini dapat mengurangi risiko melampaui batas yang terkait dengan mereka.

Poin Penting

  • Indeks Pasar Berkembang MSCI digunakan untuk mengukur kinerja pasar ekuitas di pasar negara berkembang global. 
  • Indeks menangkap kapitalisasi menengah dan besar di 26 negara termasuk Cina, India, Korea, Meksiko, Taiwan, dan Uni Emirat Arab.
  • Investor dapat berinvestasi di indeks secara langsung.
  • Indeks tersebut memiliki sekitar 1.200 konstituen, dan sangat terbebani di China, Korea Selatan, dan Taiwan.

Komposisi Indeks

Pada Juni 2019, indeks memiliki 1.194 konstituen. Sepuluh teratas adalah:

  • Tencent Holdings (Cina)
  • Alibaba Group (Cina)
  • Samsung Electronics (Korea)
  • Semikonduktor Taiwan (Taiwan)
  • Naspers (Afrika Selatan)
  • Konstruksi Tiongkok (Tiongkok)
  • Ping An Insurance (Cina)
  • China Mobile (China)
  • Housing Dev Finance (India)
  • Reliance Industries (India)

Pembobotan indeks terbesar terjadi di China sebesar 31,55%, Korea Selatan 12,37%, Taiwan 10,83%, India 8,97%, Brazil 7,65%, dan negara-negara sisanya 28,63%. Perusahaan keuangan, teknologi informasi, dan kebijakan konsumen adalah tiga sektor teratas dalam indeks.

Indeks Pasar Berkembang MSCI ditinjau empat kali setahun — Februari, Mei, Agustus, dan November. Menurut MSCI, tinjauan membatasi perputaran yang tidak semestinya dan dimaksudkan untuk mencerminkan perubahan di pasar ekuitas yang mendasarinya. Rebalancing indeks terjadi selama review Mei dan November. Baik titik potong batas tengah dan besar dihitung ulang selama periode ini.

Morgan Stanley di News

Morgan Stanley tidak asing dengan menetapkan tolok ukur. Pada tahun 2018, perusahaan melaporkan pertumbuhan kuartal kedua sebesar 39% dari tahun sebelumnya, mendorong laba mereka hingga $ 2,4 miliar, pertumbuhan yang lebih besar daripada yang dialami sebagian besar pesaing mereka.

Setelah bertahun-tahun merestrukturisasi bank, Morgan Stanley merayakan keberhasilan tingkat kinerja di hampir semua saluran bisnis mereka. Perusahaan mengalami kemunduran di awal tahun ketika Federal Reserve menyelesaikan uji tekanan pada bank dan membatasi pengembalian modalnya kembali ke level dari tahun sebelumnya. Meskipun demikian, saham bank tersebut berhasil dengan baik. Di saat banyak orang khawatir tentang perubahan yang datang dari Federal Reserve Bank  dan ketidakpastian seputar masa depan perdagangan luar negeri AS, Morgan Stanley mampu bergerak maju.

Related Posts

  1. Dolar Taiwan Baru (TWD)
  2. Bagaimana ekonomi Korea Utara bekerja
  3. MSCI ACWI Ex-U.S.
  4. MSCI.
  5. Konsekuensi Ekonomi Reunifikasi Korea
  6. Mengapa Korea Utara membenci A.S.
  7. Pasar Negara Berkembang: Menganalisis PDB Korea Selatan
  8. Korea Bursa Efek (KRX)
  9. Indeks MSCI EMU
  10. Dasar-dasar bagaimana India menghasilkan uang

Related Posts