Pasar kuburan – (Keuangan)


Apa Pasar kuburan?

Pasar kuburan adalah pasar di mana sentimen bearish tetap ada, menyebabkan investor yang ada untuk menjual dan investor baru tetap berada di sela-sela. Investor yang ada tidak ingin mengakui kerugian besar yang belum direalisasi, dan akibatnya, mereka bahkan mungkin tidak melihat laporan broker mereka. Pada saat yang sama, investor baru tetap khawatir dengan penurunan pasar di masa depan dan enggan untuk membeli, bahkan dengan harga yang lebih rendah. Untuk kedua kelompok, pasar tampak mati, atau dalam keadaan seperti zombi.

BREAKING DOWN Graveyard Market

Pasar kuburan mencerminkan penurunan besar di pasar selama berbulan-bulan, jika tidak bertahun-tahun. Penghindaran risiko adalah tema dominan, meskipun kelipatan penilaian mungkin rendah menurut standar historis.

Misalnya, S&P 500 turun 56,8% selama 517 hari selama pasar beruang 2007-2009. Saat ini, maju dan bahkan 10-tahun, atau kelipatan saham CAPE semuanya turun drastis, tetapi pembeli masih enggan sampai Maret 2009. Meski begitu, banyak yang punya uang untuk diinvestasikan menolak untuk masuk kembali untuk beberapa waktu.

Sebaliknya, Black Monday , pada tahun 1987, bukanlah pasar kuburan meskipun peringkatnya di antara penurunan terburuk untuk satu hari perdagangan, dalam persentase. Berbeda dengan kondisi pasar kuburan tahun 2007-2009, kecelakaan tahun 1987 itu tidak berlangsung lama.

Penurunan pasar yang cukup berumur pendek yang diukur dengan poin juga bukan pasar kuburan. Misalnya, Indeks Industri Dow Jones membukukan rekor penurunan yang diukur dengan poin indeks pada Februari 2018. Hal ini menyebabkan banyak berita utama negatif, tetapi bukan pasar kuburan.

Beberapa pasar kuburan terburuk sepanjang masa termasuk jatuhnya pasar pada tahun 1929 yang mendahului Depresi Hebat, Gelembung Teknologi tahun 2000 dan Resesi Hebat yang disebutkan di atas tahun 2007-2009.

Mengukur Pasar Makam

Tidak ada satu alat pun untuk memprediksi pasar kuburan, atau kapan pasar itu akan berakhir. Namun, satu pengukur yang berguna adalah rasio CAPE, yang dikembangkan oleh profesor ekonomi Yale Robert Shiller. Ini juga dikenal sebagai rasio Shiller P / E, atau P / E 10. Rasio CAPE menghaluskan fluktuasi P / Es pasar yang merupakan hasil dari siklus ekonomi boom dan bust.

Misalnya, perusahaan cenderung memperoleh pendapatan yang lebih tinggi selama ledakan ekonomi. Pada gilirannya, ini meningkatkan harga mereka dan nilai pasar secara keseluruhan. Hasilnya adalah rasio harga terhadap pendapatan yang rendah saat ini yang tidak secara akurat mencerminkan nilai pasar.

Demikian pula, pendapatan cenderung turun di tengah perlambatan ekonomi. Hal ini menyebabkan rasio harga terhadap pendapatan saat ini sangat tinggi, yang juga tidak mencerminkan dinamika pasar secara akurat.

Rasio CAPE menyesuaikan siklus bisnis dan menggunakan nilai indeks harga konsumen untuk menyesuaikan tekanan inflasi pada pendapatan. Jika rasio CAPE cenderung tinggi, maka pasar sering kali berada dalam periode boom. Sebaliknya, rasio CAPE yang turun untuk waktu yang cukup lama cenderung menunjukkan pasar kuburan. Terakhir, rasio CAPE yang berubah lebih tinggi dari yang sangat rendah dapat membantu mengukur akhir pasar kuburan.

Related Posts

  1. Cape Ratio.
  2. Cape Cod Metode.
  3. Rasio P / E 10
  4. Cape Verde Escudo (CVE)
  5. Price-to-Earnings Ratio – P / E Ratio, Formula dan Contoh
  6. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  7. Rasio Cakupan Bunga
  8. Brexit
  9. Rasio saat ini
  10. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja

Related Posts