Apresiasi mata uang – (Keuangan)


Apa ?

Apresiasi mata uang adalah peningkatan  nilai suatu mata uang  terhadap mata uang lainnya. Mata uang saling menghargai satu sama lain karena berbagai alasan, termasuk kebijakan pemerintah, suku bunga, neraca perdagangan, dan siklus bisnis.

 

Poin Penting

  • Apresiasi mata uang mengacu pada peningkatan nilai satu mata uang relatif terhadap mata uang lainnya di pasar forex.
  • Nilai suatu mata uang tidak diukur secara absolut. Itu selalu diukur relatif terhadap mata uang yang diukur terhadapnya.
  • Negara-negara menggunakan apresiasi mata uang sebagai alat strategis untuk meningkatkan prospek ekonomi mereka.

Dasar-dasar Apresiasi Mata Uang

Dalam sistem , nilai mata uang terus berubah berdasarkan penawaran dan permintaan di pasar forex. Fluktuasi nilai memungkinkan pedagang dan perusahaan untuk menambah atau mengurangi kepemilikan mereka dan mengambil untung dari mereka.

pertukaran nilai tukar

Apresiasi mata uang, bagaimanapun, berbeda dengan peningkatan nilai sekuritas. Mata uang diperdagangkan berpasangan. Jadi, mata uang mengapresiasi ketika nilai satu naik dibandingkan dengan yang lain. Ini tidak seperti saham yang harganya didasarkan pada penilaian pasar terhadap nilai intrinsiknya. Biasanya, pedagang valas memperdagangkan pasangan mata uang dengan harapan apresiasi mata uang dari mata uang dasar terhadap mata uang lawan.

apresiasi

Apresiasi terkait langsung dengan permintaan. Jika nilainya naik (atau naik), permintaan untuk mata uang juga naik. Sebaliknya, jika  , ia kehilangan nilainya terhadap mata uang yang diperdagangkan.

mata uang terdepresiasi

Memahami Apresiasi Mata Uang

Kutipan mata uang standar mencantumkan dua mata uang sebagai nilai tukar. Misalnya, USD / JPY = 104,08. Mata uang pertama dari dua mata uang (USD) adalah mata uang dasar dan mewakili satu unit, atau angka 1 untuk pecahan seperti 1 / 104.08. Yang kedua adalah mata uang yang dikutip dan diwakili oleh kurs sebagai jumlah mata uang yang dibutuhkan untuk sama dengan satu unit mata uang dasar. Pembacaan kutipan ini adalah: Satu dolar AS membeli 104,08 unit  .

yen Jepang

Untuk tujuan apresiasi mata uang, kurs tersebut secara langsung sesuai dengan mata uang dasar. Jika kurs naik menjadi 110, maka satu dolar AS sekarang membeli 110 unit yen Jepang dan dengan demikian menguat. Sebagai aturan praktis, kenaikan atau penurunan nilai selalu sesuai dengan apresiasi / depresiasi mata uang dasar, dan kebalikannya sesuai dengan mata uang yang dikutip.

Apresiasi Mata Uang vs. Saham

Saham adalah sekuritas yang mewakili kepemilikan dalam sebuah   dimana para pejabatnya memiliki kewajiban fidusia untuk melakukan operasi yang menghasilkan pendapatan positif bagi pemegang saham. Dengan demikian, investasi dalam saham harus selalu mengalami apresiasi nilainya.

perusahaan

Sebaliknya, mata uang mewakili ekonomi suatu negara, dan nilai mata uang dikutip dengan memasangkan dua negara dan menghitung nilai tukar satu mata uang relatif terhadap yang lain. Akibatnya, faktor ekonomi yang mendasari negara perwakilan berpengaruh pada tingkat tersebut.

Perekonomian yang mengalami   menghasilkan nilai mata uang yang terapresiasi, dan nilai tukarnya pun menyesuaikan. Negara dengan perekonomian yang melemah dapat mengalami depresiasi mata uang, yang juga berpengaruh pada nilai tukar.

pertumbuhan

Pengaruh Apresiasi Mata Uang

Ketika mata uang suatu negara terapresiasi, hal itu dapat memiliki sejumlah efek berbeda pada  . Ini hanya beberapa:

perekonomian

  •   Jika   , orang asing akan menganggap barang-barang Amerika lebih mahal karena mereka harus mengeluarkan lebih banyak untuk barang-barang itu dalam USD. Artinya, dengan harga yang semakin tinggi, jumlah barang AS yang diekspor kemungkinan besar akan turun. Hal ini pada akhirnya mengarah pada penurunan produk domestik bruto (PDB), yang tentunya tidak menguntungkan.

Biaya ekspor naik:dolar AS menguat

  • Jika barang-barang Amerika menjadi lebih mahal di pasar luar negeri, barang-barang asing, atau impor, akan menjadi lebih murah di AS. Jangka waktu $ 1 akan bertambah, artinya Anda dapat membeli lebih banyak barang yang diimpor dari luar negeri. Itu berarti keuntungan dari harga yang lebih rendah, yang menyebabkan inflasi keseluruhan yang lebih rendah.

Impor lebih murah:

Related Posts