Mata uang keras – (Keuangan)


Apa Mata uang keras?

Mata uang keras mengacu pada uang yang dikeluarkan oleh suatu negara yang dipandang stabil secara politik dan ekonomi. Mata uang keras diterima secara luas di seluruh dunia sebagai bentuk pembayaran untuk barang dan jasa dan mungkin lebih disukai daripada mata uang domestik.

Memahami Mata Uang Keras

Mata uang keras diperkirakan akan tetap relatif stabil dalam waktu singkat, dan menjadi sangat likuid di pasar valas  atau valuta asing (FX).Mata uang yang paling dapat diperdagangkan di dunia adalah dolar AS (USD), euro Eropa (EUR), yen Jepang (JPY), pound Inggris (GBP), franc Swiss (CHF), dolar Kanada (CAD), dan dolar Australia (AUD ). Semua mata uang ini mendapat kepercayaan dari investor dan bisnis internasional karena mereka umumnya tidak rentan terhadap depresiasi atau apresiasi yang dramatis.

Dolar AS menonjol khususnya karena menikmati status sebagai mata uang cadangan devisa dunia. Karena alasan ini, banyak transaksi internasional dilakukan dalam dolar AS. Selain itu, jika mata uang suatu negara mulai melemah, warganya akan mulai memegang dolar AS dan mata uang safe haven lainnya untuk melindungi kekayaan mereka.

Poin Penting

  • Mata uang keras bertindak sebagai penyimpan kekayaan yang cair dan tempat berlindung yang aman ketika mata uang domestik kesulitan.
  • Mata uang keras berasal dari negara-negara dengan ekonomi dan sistem politik yang stabil.
  • Kebalikan dari hard currency adalah soft currency .

Contoh Aksi Mata Uang Keras

Di dalam kelompok mata uang keras, dolar Kanada dan Australia sensitif terhadap harga komoditas tetapi mereka menghadapi penurunan ini lebih baik daripada negara lain yang jauh lebih bergantung pada komoditas.Misalnya, jatuhnya harga energi pada tahun 2014 merugikan pasar Australia dan Kanada, tetapi jauh lebih menghancurkan bagi rubel Rusia.Meskipun demikian, depresiasi mata uang suatu negara biasanya disebabkan oleh peningkatan jumlah  uang beredar atau hilangnya kepercayaan akan kemampuannya di masa depan sebagai penyimpan nilai konstan, baik karena masalah ekonomi, keuangan, atau pemerintah.Contoh mencolok dari mata uang yang tidak stabil atau lunak adalah peso Argentina, yang pada tahun 2015, kehilangan 34,6% nilainya terhadap dolar, membuatnya sangat tidak menarik bagi investor asing.

Nilai mata uang sebagian besar didasarkan pada fundamental ekonomi seperti produk domestik bruto (PDB) dan lapangan kerja.Kekuatan internasional dolar AS mencerminkan PDB Amerika yang, pada harga saat ini 2019 , berada di urutan pertama di dunia dengan $ 21,37 triliun.China dan India masing-masing memiliki peringkat kedua dan kelima, dengan peringkat PDB di dunia pada $ 14,34 triliun dan $ 2,88 triliun, tetapi baik yuan China maupun rupee India tidak dianggap sebagai mata uang keras. Ini menggarisbawahi bagaimana kebijakan bank sentral dan stabilitas jumlah uang beredar suatu negara juga menjadi faktor dalam nilai tukar. Ada juga preferensi yang jelas untuk demokrasi yang matang dengan sistem hukum yang transparan.

Kerugian dari Hard Currency

Mata uang keras lebih berharga daripada mata uang lainnya.Misalnya, pada 6 November 2020, pasar FX diperdagangkan dengan kurs 6,61 yuan per dolar AS dan 73,97 rupee per dolar.5 Nilai tukar ini merugikan importir Cina dan India tetapi positif untuk saldo akun saat ini. Nilai tukar yang lemah membantu eksportir suatu negara karena membuat ekspor lebih kompetitif (atau lebih murah) di komoditas internasional dan pasar lainnya. Dalam beberapa tahun terakhir, China menghadapi tuduhan memanipulasi nilai tukarnya untuk menurunkan harga dan merebut pangsa pasar internasional yang lebih besar.

Related Posts

  1. Brexit
  2. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  3. Mengapa Bitcoin Memiliki Nilai?
  4. Produk Domestik Bruto (PDB)
  5. Reksa Dana
  6. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  7. Lindung Nilai Terhadap Risiko Nilai Tukar dengan ETF Mata Uang
  8. Pinjaman Keras
  9. Fluktuasi Mata Uang: Bagaimana Pengaruhnya terhadap Perekonomian
  10. Blockchain: Semua yang perlu Anda ketahui

Related Posts