Pasar sekunder – (Ekonomi)


Apa Pasar sekunder?

Pasar sekunder adalah tempat investor membeli dan menjual sekuritas yang sudah mereka miliki. Inilah yang biasanya dianggap oleh kebanyakan orang sebagai “pasar saham”, meskipun saham juga dijual di pasar primer saat pertama kali diterbitkan. Bursa nasional, seperti Bursa Efek New York (NYSE) dan NASDAQ, adalah pasar sekunder.

Memahami Pasar Sekunder

Meskipun saham adalah salah satu sekuritas yang paling sering diperdagangkan, ada juga jenis pasar sekunder lainnya. Misalnya, bank investasi dan investor korporasi dan individu membeli dan menjual reksa dana dan obligasi di pasar sekunder. Entitas seperti Freddie Mac juga membeli hipotek di pasar sekunder.

Transaksi yang terjadi di pasar sekunder disebut sekunder hanya karena satu langkah dihapus dari transaksi yang awalnya menciptakan sekuritas tersebut. Misalnya, lembaga keuangan menulis hipotek untuk konsumen, menciptakan keamanan hipotek. Bank kemudian dapat menjualnya ke Fannie Mae di pasar sekunder dalam transaksi sekunder.

Poin Penting

  • Di pasar sekunder, investor bertukar satu sama lain daripada dengan entitas penerbit.
  • Melalui serangkaian besar perdagangan independen namun saling berhubungan, pasar sekunder mendorong harga sekuritas ke nilai sebenarnya.

Pasar Primer vs. Sekunder

Penting untuk memahami perbedaan antara pasar sekunder dan pasar primer. Ketika sebuah perusahaan menerbitkan saham atau obligasi untuk pertama kalinya dan menjual sekuritas tersebut langsung kepada investor, transaksi tersebut terjadi di pasar perdana. Beberapa transaksi pasar primer yang paling umum dan dipublikasikan dengan baik adalah IPO , atau penawaran umum perdana. Selama IPO, transaksi pasar primer terjadi antara investor pembeli dan bank investasi yang menjamin IPO. Hasil penjualan saham di pasar perdana masuk ke perusahaan penerbit saham, setelah memperhitungkan biaya administrasi bank.

Jika investor awal ini kemudian memutuskan untuk menjual sahamnya di perusahaan, mereka bisa melakukannya di pasar sekunder. Setiap transaksi di pasar sekunder terjadi antara investor, dan hasil dari setiap penjualan masuk ke investor penjual, bukan ke perusahaan yang menerbitkan saham atau ke bank penjamin emisi .

Penetapan Harga Pasar Sekunder

Harga pasar primer seringkali ditentukan sebelumnya, sedangkan harga di pasar sekunder ditentukan oleh kekuatan dasar penawaran dan permintaan. Jika mayoritas investor percaya bahwa suatu saham akan meningkat nilainya dan terburu-buru untuk membelinya, harga saham tersebut biasanya akan naik. Jika sebuah perusahaan kehilangan dukungan dari investor atau gagal untuk mencatatkan pendapatan yang cukup, harga sahamnya turun karena permintaan untuk sekuritas itu berkurang.

Berbagai Pasar

Jumlah pasar sekunder yang ada selalu meningkat seiring dengan tersedianya produk keuangan baru. Dalam kasus aset seperti hipotek, beberapa pasar sekunder mungkin ada. Kumpulan hipotek sering dikemas ulang menjadi sekuritas seperti kumpulan GNMA dan dijual kembali kepada investor.

Related Posts

  1. Penggagas Hipotek
  2. Distribusi primer.
  3. Fannie Mae dan Freddie Mac
  4. Memahami Primer vs Pasar Modal Sekunder
  5. Organisasi Pemeliharaan Kesehatan (HMO)
  6. Pemulihan primer.
  7. Di belakang layar hipotek Anda
  8. Pasar hipotek sekunder
  9.  
  10. Pasar modal

Related Posts