Pengambilan Dividen – (Keuangan)


Apa Pengambilan Dividen?

Istilah penangkapan dividen mengacu pada strategi investasi yang berfokus pada pembelian dan penjualan ex-dividen atau reinvestasi untuk mendapatkan dividen. Investor kemudian menjualnya pada atau setelah tanggal ex-dividen pada atau di atas harga beli. Tujuan dari strategi ini adalah untuk menerima dividen, bukan hanya menjual saham untuk mendapatkan keuntungan.

Poin Penting

  • Penangkapan dividen melibatkan pembelian saham sebelum tanggal ex-dividen untuk mendapatkan dividen, kemudian menjualnya pada atau setelah tanggal ex-dividen.
  • Saham harus turun dengan jumlah dividen pada tanggal ex-dividen, yang masih memberi keuntungan bagi investor.
  • Pedagang dapat memperoleh laba bersih jika harga saham turun kurang dari jumlah dividen atau naik di atas harga beli.
  • Hal ini tidak selalu terjadi, karena terdapat berbagai faktor yang mempengaruhi harga saham, termasuk permintaan.

Memahami Penangkapan Dividen

Strategi penangkapan dividen umumnya digunakan pada saham yang membayar dividen yang cukup besaruntuk membuat strategi itu bermanfaat.Ini juga digunakan pada saham dengan volume perdagangan tinggi.Strategi ini memanfaatkan pemasukan uang tunai rutin yang dihasilkan dari dividen.

Tidak ada pendekatan satu untuk semua dalam strategi ini.Seperti disebutkan di atas, beberapa investor membeli saham dalam bentuk saham yang membayar dividen tepat sebelum tanggal ex-dividen dan menjualnya pada tanggal tersebut.Orang lain mungkin memilih untuk menahan saham mereka selama satu atau dua hari sebelum menjualnya.

Tujuan dari strategi ini adalah untuk mendapatkan keuntungan dengan menjual saham pada atau di atas jumlah pembelian.Hal ini juga dapat terjadi jika harga saham turun kurang dari jumlah dividen karena modal tersebut dialokasikan kepada pemegang saham dan tidak lagi menjadi bagian dari nilai perusahaan.

Tapi ini tidak selalu terjadi karena harga saham tidak selalu turun hanya dengan harga dividen. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi harga saham suatu perusahaan. Dan deviden hanyalah salah satu hal yang dapat mempengaruhi harga. Permintaan juga dapat membebani harga saham.

Referensi cepat

Anda tidak perlu menjadi pemegang saham jangka panjang untuk mengumpulkan pembayaran dividen.

Pertimbangan Khusus

Saham dengan akumulasi besar cenderung tidak mengalami penurunan harga saham pada tanggal ex-dividen. Saham dalam tren naik yang kuat juga cenderung terapresiasi, berpotensi menghasilkan dividen plus keuntungan dari penjualan saham.

Sisi sebaliknya adalah saham dalam tren turun dapat jatuh lebih dari yang diharapkan pada dan setelah tanggal ex-dividen. Akibatnya, trader dapat memilih untuk keluar dari saham pada waktu yang lebih menguntungkan, bukan pada tanggal ex-dividen. Misalnya, investor mungkin menunggu peluang penjualan yang lebih baik dengan menahan saham selama beberapa hari ekstra. Sisi negatifnya adalah harga saham bisa terus turun.

Kritik Penangkapan Dividen

Dalam kebanyakan keadaan, strategi penangkapan dividen tidak menghasilkan keuntungan pajak. Pengembalian dividen dikenakan pajak dengan tarif pajak biasa investor. Itu karena perdagangan tidak diadakan cukup lama untuk mendapatkan keuntungan dari perlakuan pajak yang menguntungkan atas dividen yang akan diterima investor jangka panjang. Namun, perlakuan pajak dari strategi tersebut tidak menjadi masalah jika strategi tersebut digunakan di akun yang diuntungkan pajak, seperti akun pensiun individu (IRA).

Biaya transaksi juga perlu dipertanggungjawabkan oleh investor. Dengan berbagai perusahaan besar yang membayar dividen hampir setiap hari, ini bisa menjadi strategi yang sangat aktif. Semakin aktif strateginya, semakin banyak komisi perdagangan yang dibayarkan. Namun, dengan beberapa pialang beralih ke model perdagangan tanpa komisi, peluang untuk berhasil menggunakan strategi aktif tertentu meningkat.

Contoh Pengambilan Dividen

Mari kita asumsikan saham $ 50 memberi investor $ 1 dividen. Saham harus dibuka pada $ 49 pada tanggal ex-dividen. Di pasar yang sedang naik, itu dibuka keesokan paginya di $ 49,75 atau bahkan $ 50,20. Dalam kedua kasus tersebut, investor penangkap dividen dapat menjual saham dan menghasilkan laba bersih. Mereka menerima $ 1 per saham dalam bentuk dividen dan hanya menerima kerugian $ 0,50 (dengan $ 49,50) pada saham tersebut. Jika saham dibuka pada $ 50,20 (mungkin karena pasar yang lebih luas naik secara signifikan), pedagang mendapatkan $ 1,20 per saham.

Tapi ada resikonya. Harga saham juga bisa dibuka lebih rendah dari yang diharapkan, katakanlah pada $ 48. Dalam kasus ini, pedagang berakhir dengan kerugian bersih $ 1 per saham ($ 48 – $ 50 + $ 1). Jumlah dividen tetap, tetapi jumlah potensi kerugiannya tidak.

Contoh Pengambilan Dividen di Dunia Nyata

Microsoft

Pada 19 Februari 2020, Microsoft (MSFT ) mendapatkan ex-dividen setelah mengumumkan dividen $ 0,51. Saham ditutup pada $ 187,23 sehari sebelum tanggal ex-dividen. Saham dapat dibeli dengan harga ini atau di bawahnya. Memegang saham sebelum tanggal ex-dividen memberikan hak kepada trader untuk mendapatkan $ 0,51 dividen.

Keesokan harinya saham dibuka pada $ 188.06. Pedagang dapat segera menjual kepemilikan mereka, mengunci keuntungan $ 0,83 dari saham, di atas dividen $ 0,51.Perlu dicatat bahwa MSFT berada dalam tren naik yang kuat pada saat itu.

Maskapai Penerbangan Delta

Di hari yang sama, Delta Air Lines (DAL ) melakukan ex-dividen.Perusahaan mengumumkan dividen $ 0,4025 per saham. Saham ditutup sehari sebelumnya pada $ 58,72.

Keesokan paginya, hari ex-dividen, saham dibuka pada $ 58,49. Pedagang dapat menjual pada harga ini dengan kerugian $ 0,23 pada saham, tetapi juga menerima dividen $ 0,4025, dengan laba bersih $ 0,1725 per saham.Namun, sahamnya berada dalam periode berombak dan tidak trendi saat ini.

Related Posts

  1. Dividen
  2. Bagaimana Dividen Mempengaruhi Harga Stok
  3. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  4. Hasil Dividen
  5. Cara menggunakan strategi pengambilan dividen
  6. Rasio Pembayaran Dividen
  7. Dividen Berkualitas
  8. Brexit
  9. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  10. Reksa Dana

Related Posts