Reksa Dana Pasar Uang – (Ekonomi)


Apa Reksa Dana Pasar Uang?

Reksa dana pasar uang adalah sejenis reksa dana yang berinvestasi pada instrumen yang sangat likuid dan berjangka pendek. Instrumen ini termasuk uang tunai, sekuritas setara kas, dan sekuritas dengan peringkat kredit tinggi, sekuritas berbasis hutang dengan jangka waktu pendek (seperti US Treasury). Reksa dana pasar uang dimaksudkan untuk menawarkan likuiditas tinggi kepada investor dengan tingkat risiko yang sangat rendah. Reksa dana pasar uang juga disebut reksa dana pasar uang.

Referensi cepat

Pada 18 Maret 2020, Federal Reserve mengumumkan Fasilitas Likuiditas Reksa Dana Pasar Uang (MMLF). Ini adalah program pinjaman yang meminjamkan uang kepada bank sehingga mereka dapat membeli aset dari dana pasar uang, memastikan likuiditas dana tersebut selama krisis COVID-19.

Meski terdengar mirip namanya, reksa dana pasar uang tidak sama dengan rekening pasar uang (MMA). Reksa dana pasar uang adalah investasi yang disponsori oleh perusahaan reksa dana investasi. Oleh karena itu, tidak ada jaminan pokok. Rekening pasar uang adalah jenis rekening tabungan penghasil bunga. Rekening pasar uang ditawarkan oleh lembaga keuangan. Mereka diasuransikan oleh  Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC), dan mereka biasanya memiliki hak transaksi terbatas.

Poin Penting

  • Reksa dana pasar uang adalah jenis reksa dana yang berinvestasi pada instrumen hutang jangka pendek, kas, dan setara kas berkualitas tinggi.
  • Meskipun tidak seaman uang tunai, reksa dana pasar uang dianggap berisiko sangat rendah pada spektrum investasi.
  • Reksa dana pasar uang menghasilkan pendapatan (kena pajak atau bebas pajak, tergantung pada portofolionya), tetapi sedikit apresiasi modal.
  • Reksa dana pasar uang harus digunakan sebagai tempat untuk memarkir uang sementara sebelum berinvestasi di tempat lain atau melakukan pengeluaran tunai yang diantisipasi; mereka tidak cocok sebagai investasi jangka panjang.

Bagaimana Reksa Dana Pasar Uang Bekerja

Reksa dana pasar uang bekerja seperti reksa dana pada umumnya. Mereka menerbitkan unit atau saham yang dapat ditukarkan kepada investor, dan mereka diberi mandat untuk mengikuti pedoman yang disusun oleh regulator keuangan (misalnya, yang ditetapkan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC)).

Reksa dana pasar uang dapat berinvestasi dalam jenis instrumen keuangan berbasis utang berikut:

  • Bankers ‘Acceptances (BA) —hutang jangka pendek yang dijamin oleh bank komersial
  • Sertifikat deposito  (CD) —sertifikat tabungan yang diterbitkan bank dengan jangka waktu pendek
  • Surat komersial — hutang perusahaan jangka pendek tanpa jaminan
  • Perjanjian pembelian kembali (Repo) —sekuritas pemerintah jangka pendek
  • Departemen Keuangan AS — masalah utang pemerintah jangka pendek

Pengembalian dari instrumen ini bergantung pada suku bunga pasar yang berlaku, dan oleh karena itu, keuntungan keseluruhan dari dana pasar uang juga tergantung pada tingkat suku bunga.

Jenis Reksa Dana Pasar Uang

Reksa dana pasar uang diklasifikasikan ke dalam berbagai jenis tergantung pada kelas aset yang diinvestasikan, periode jatuh tempo, dan atribut lainnya.

Dana Uang Perdana

Dana uang utama berinvestasi dalam hutang suku bunga mengambang dan surat berharga aset non-Treasury, seperti yang diterbitkan oleh perusahaan, lembaga pemerintah AS, dan perusahaan yang disponsori pemerintah (GSE).

Dana Uang Pemerintah

Dana uang pemerintah menginvestasikan setidaknya 99,5% dari total asetnya dalam bentuk tunai, sekuritas pemerintah, dan perjanjian pembelian kembali yang dijamin sepenuhnya dengan uang tunai atau sekuritas pemerintah.

kas negara

Dana Treasury berinvestasi dalam sekuritas utang standar yang diterbitkan Departemen Keuangan AS, seperti Treasury bills, Treasury bond, dan Treasury notes.

Dana Uang Bebas Pajak

Dana uang bebas pajak menawarkan penghasilan yang bebas dari pajak penghasilan Federal AS. Bergantung pada sekuritas tepatnya yang diinvestasikan, dana uang bebas pajak juga dapat memperoleh pembebasan dari pajak pendapatan negara. Obligasi kota dan sekuritas hutang lainnya terutama merupakan jenis dana pasar uang.

Beberapa reksa dana pasar uang ditargetkan untuk menarik uang institusional dengan jumlah investasi minimum yang tinggi (seringkali $ 1 juta). Namun, reksa dana pasar uang lainnya adalah reksa dana uang eceran dan dapat diakses oleh investor perorangan karena jumlah minimumnya yang kecil.

Pertimbangan Khusus

Standar Nilai Aktiva Bersih (NAB)

Semua fitur reksa dana standar berlaku untuk reksa dana pasar uang, dengan satu perbedaan utama. Reksa dana pasar uang bertujuan untuk mempertahankan  nilai aset bersih (NAB)  sebesar $ 1 per saham. Setiap kelebihan pendapatan yang dihasilkan melalui bunga atas kepemilikan portofolio didistribusikan kepada investor dalam bentuk pembayaran dividen. Investor dapat membeli atau menebus saham reksa dana pasar uang melalui perusahaan dana investasi, perusahaan pialang, dan bank.

Salah satu alasan utama popularitas reksa dana pasar uang adalah pemeliharaan NAB $ 1. Persyaratan ini memaksa manajer investasi untuk melakukan pembayaran rutin kepada investor, memberikan aliran pendapatan reguler bagi mereka. Ini juga memungkinkan penghitungan dan pelacakan yang mudah dari keuntungan bersih yang dihasilkan dana.

Breaking the Buck

Kadang-kadang, dana pasar uang mungkin jatuh di bawah $ 1 NAB. Hal ini menciptakan kondisi yang terkadang disebut dengan istilah sehari-hari “menghancurkan uang”. Jika kondisi ini terjadi, hal itu mungkin disebabkan oleh fluktuasi harga sementara di pasar uang. Namun, jika masih berlanjut, kondisi tersebut dapat memicu momen ketika pendapatan investasi reksa dana pasar uang gagal melebihi biaya operasional atau kerugian investasinya.

Misalnya, jika reksa dana menggunakan leverage berlebih dalam instrumen pembelian — atau keseluruhan suku bunga turun ke tingkat yang sangat rendah mendekati nol — dan reksa dana tersebut mengalami kerugian, maka salah satu skenario ini dapat mengarah pada kondisi di mana reksa dana tidak dapat memenuhi permintaan penebusan. Jika ini terjadi, regulator dapat masuk dan memaksa likuidasi dana. Namun, contoh melanggar tanggung jawab sangat jarang.

Pada tahun 1994, kejadian pertama yang merusak uang terjadi.Community Bankers US Government Money Market Fund dilikuidasi pada $ 0,96 per saham. Ini adalah hasil dari kerugian besar dana yang timbul setelah periode investasi besar-besaran dalam derivatif.

Pada tahun 2008, setelah kebangkrutan Lehman Brothers, Dana Utama Cadangan yang terhormat juga mengeluarkan banyak uang.Dana tersebut memegang jutaan kewajiban hutang Lehman Brothers, dan penebusan yang panik oleh investornya menyebabkan NAV-nya turun menjadi $ 0,97 per saham. Penarikan uang menyebabkan Dana Utama Cadangan dilikuidasi. Peristiwa ini memicu kekacauan di seluruh pasar uang.

Untuk mencegah hal ini terulang kembali, pada tahun 2010 — pascakrisis keuangan 2008 — SEC mengeluarkan aturan baru untuk mengelola dana pasar uang dengan lebih baik. Aturan-aturan ini dimaksudkan untuk memberikan stabilitas dan ketahanan lebih dengan menempatkan pembatasan yang lebih ketat pada kepemilikan portofolio dan memperkenalkan ketentuan untuk mengenakan biaya likuiditas dan menangguhkan penebusan.

Peraturan Reksa Dana Pasar Uang

Di AS, dana pasar uang berada di bawah lingkup SEC. Badan pengawas ini menetapkan pedoman yang diperlukan untuk karakteristik, jatuh tempo, dan variasi investasi yang diperbolehkan dalam reksa dana pasar uang.

Berdasarkan ketentuan, dana uang terutama diinvestasikan dalam instrumen hutang peringkat teratas, dan mereka harus memiliki jangka waktu jatuh tempo di bawah 13 bulan. Portofolio dana pasar uang diperlukan untuk mempertahankan jangka waktu rata-rata tertimbang jatuh tempo (WAM) selama 60 hari atau kurang.Persyaratan WAM ini berarti bahwa rata-rata jangka waktu jatuh tempo semua instrumen yang diinvestasikan — diambil secara proporsional dengan bobotnya dalam portofolio dana — tidak boleh lebih dari 60 hari. Pembatasan jatuh tempo ini dilakukan untuk memastikan bahwa hanya instrumen yang sangat likuid yang memenuhi syarat untuk investasi, dan uang investor tidak dikunci ke dalam instrumen yang jatuh tempo yang dapat merusak likuiditas.

Reksa dana pasar uang tidak diperbolehkan berinvestasi lebih dari 5% di satu penerbit (untuk menghindari risiko khusus penerbit). Namun, sekuritas yang diterbitkan pemerintah dan perjanjian pembelian kembali memberikan pengecualian untuk aturan ini.

Keuntungan dan Kerugian Reksa Dana Pasar Uang

Reksa dana pasar uang bersaing dengan opsi investasi serupa, seperti rekening pasar uang bank, dana obligasi ultrashort, dan dana tunai yang ditingkatkan. Opsi investasi ini dapat berinvestasi dalam berbagai jenis aset, serta bertujuan untuk mendapatkan hasil yang lebih tinggi.

Tujuan utama dari reksa dana pasar uang adalah untuk memberikan investor jalan yang aman untuk berinvestasi pada aset berbasis hutang yang aman dan sangat likuid, setara kas, dengan menggunakan jumlah investasi yang lebih kecil. Dalam ranah investasi serupa reksa dana, reksa dana pasar uang dicirikan sebagai investasi berisiko rendah dan pengembalian rendah.

Banyak investor lebih suka memarkir sejumlah besar uang tunai dalam dana semacam itu untuk jangka pendek. Namun, reksa dana pasar uang tidak cocok untuk tujuan investasi jangka panjang, seperti perencanaan pensiun. Ini karena mereka tidak menawarkan banyak apresiasi modal.

Reksa dana pasar uang tampak menarik bagi investor karena datang tanpa beban — tanpa biaya masuk atau biaya keluar. Banyak dana juga memberi investor keuntungan yang diuntungkan pajak dengan berinvestasi di sekuritas kota yang bebas pajak di tingkat pajak federal (dan dalam beberapa kasus di tingkat negara bagian, juga).

Pro

  • Resiko sangat rendah

  • Sangat cair

  • Pengembalian lebih baik daripada rekening bank

Kontra

  • Tidak diasuransikan oleh FDIC

  • Tidak ada apresiasi modal

  • Peka terhadap fluktuasi suku bunga, kebijakan moneter

Penting untuk diingat bahwa dana pasar uang tidak dilindungi oleh asuransi deposito federal FDIC, sementara rekening deposito pasar uang, rekening tabungan online, dan sertifikat deposito, dilindungi oleh jenis asuransi ini. Seperti sekuritas investasi lainnya, dana pasar uang diatur di bawah Investment Company Act tahun 1940 .

Seorang investor aktif yang memiliki waktu dan pengetahuan untuk mencari-cari instrumen utang jangka pendek terbaik — menawarkan suku bunga terbaik pada tingkat risiko yang mereka sukai — mungkin lebih suka berinvestasi sendiri dalam berbagai instrumen yang tersedia. Di sisi lain, investor yang kurang paham mungkin lebih suka mengambil rute reksa dana pasar uang dengan mendelegasikan tugas pengelolaan uang kepada pengelola dana.

Pemegang saham dana biasanya dapat menarik uang mereka kapan saja, tetapi mereka mungkin memiliki batasan berapa kali mereka dapat menarik dalam periode tertentu.

Sejarah Reksa Dana Pasar Uang

Reksa dana pasar uang dirancang dan diluncurkan pada awal 1970-an di AS. Reksa dana ini memperoleh popularitas yang cepat karena merupakan cara mudah bagi investor untuk membeli sekuritas yang, secara umum, menawarkan pengembalian yang lebih baik daripada yang tersedia dari bank berbunga standar Akun.

Kertas komersial telah menjadi komponen umum dari banyak reksa dana pasar uang. Sebelumnya, reksa dana pasar uang hanya dimiliki obligasi pemerintah. Namun, transisi dari hanya obligasi pemerintah ini menghasilkan imbal hasil yang lebih tinggi. Pada saat yang sama, ketergantungan pada kertas komersial inilah yang menyebabkan krisis Dana Utama Cadangan.

Selain reformasi yang diperkenalkan SEC pada tahun 2010, SEC juga menerapkan beberapa perubahan struktural mendasar pada cara mereka mengatur dana pasar uang pada tahun 2016.

Perubahan ini membutuhkan dana pasar uang institusional utama untuk mengapungkan NAB mereka dan tidak lagi mempertahankan harga yang stabil. Reksa dana pasar uang pemerintah ritel dan AS diizinkan untuk mempertahankan kebijakan stabil $ 1 per saham. Peraturan tersebut juga memberikan alat baru kepada dewan dana pasar uang non-pemerintah untuk menangani proses berjalan.

Reksa Dana Pasar Uang Hari Ini

Saat ini, reksa dana pasar uang telah menjadi salah satu pilar inti pasar modal saat ini. Bagi investor, mereka menawarkan portofolio yang terdiversifikasi dan dikelola secara profesional dengan likuiditas harian yang tinggi. Banyak investor menggunakan dana pasar uang sebagai tempat untuk memarkir uangnya sampai mereka memutuskan investasi lain atau untuk kebutuhan pendanaan yang mungkin timbul dalam jangka pendek.

Suku bunga yang tersedia pada berbagai instrumen yang membentuk portofolio reksa dana pasar uang merupakan faktor kunci yang menentukan pengembalian dari reksa dana pasar uang tertentu. Melihat data historis sudah cukup untuk memberikan rincian yang cukup tentang bagaimana hasil pasar uang menguntungkan.

Selama dekade yang berlangsung dari 2000 hingga 2010, kebijakan moneter Federal Reserve Bank menyebabkan suku bunga jangka pendek — suku bunga yang dibayarkan bank untuk meminjam uang dari satu sama lain — berada di sekitar 0%. Tingkat mendekati nol ini berarti investor dana pasar uang melihat pengembalian yang secara signifikan lebih rendah, dibandingkan dengan dekade sebelumnya. Selanjutnya, dengan pengetatan regulasi pasca krisis keuangan 2008, jumlah sekuritas yang dapat diinvestasikan semakin kecil.

Sebuah studi komparatif tahun 2012 oleh Winthrop Capital Management menunjukkan bahwa, meskipun aset bersih dari Dana Pasar Uang Perdana Federasi meningkat dari $ 95,7 miliar menjadi $ 204,1 miliar antara tahun 2007 dan 2011, total pengembalian dari dana tersebut secara efektif turun dari 4,78% menjadi 0% selama periode periode yang sama.

Kebijakan ekonomi lain dalam beberapa tahun terakhir yang berdampak buruk pada reksa dana pasar uang adalah pelonggaran kuantitatif (QE). QE adalah kebijakan moneter non-konvensional di mana bank sentral membeli sekuritas pemerintah atau sekuritas lainnya dari pasar untuk menurunkan suku bunga dan meningkatkan jumlah uang beredar.

Karena ekonomi utama di seluruh dunia — termasuk AS — mengikuti langkah-langkah QE setelah krisis keuangan 2008, sebagian besar uang QE masuk ke reksa dana pasar uang sebagai surga. Perpindahan dana ini menyebabkan tingkat suku bunga tetap rendah untuk jangka waktu yang lama, dan berkurangnya keuntungan dari dana pasar uang.

Related Posts

  1. Reksa Dana
  2. Memperdagangkan reksa dana untuk pemula
  3. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  4. Brexit
  5. Hedge Fund
  6. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  7. Entrepreneur dan Entrepreneurship
  8. Blockchain: Semua yang perlu Anda ketahui
  9. Cara Menjual Reksa Dana Untuk Klien Anda
  10. Cara Membeli Reksa Dana Online

     

Pos-pos Terbaru

  • Gramm-Leach-Bliley Act of 1999 (GLBA)
  • Pertanyaan Wawancara Umum untuk Auditor Internal
  • Zero-Volatility Spread (Z-spread)
  • ZZZZ BEST
  • ZWD (Zimbabwe Dollar)
  • Z tranche
  • Z-Score
  • Zonasi
  • Peraturan Zonasi
  • Zona Perjanjian yang Mungkin (Zopa)
  • Zona dukungan dan contoh
  • Zona resistensi
  • ZOMMA Didefinisikan
  • Zombies.
  • Judul Zombie.
  • Penyitaan Zombie
  • ETF zombie
  • Hutang Zombie
  • Zombie Bank.
  • ZMK (Zambia Kwacha)

Related Posts