Apa yang menyebabkan harga minyak berfluktuasi?

Minyak adalah komoditas, dan karenanya, cenderung mengalami fluktuasi harga yang lebih besar daripada investasi yang lebih stabil, seperti saham dan obligasi. Ada beberapa pengaruh terhadap harga minyak, beberapa di antaranya akan kita uraikan di bawah ini.

Apa yang menyebabkan harga minyak berfluktuasi?

  • Harga minyak dipengaruhi oleh berbagai faktor, terutama keputusan tentang output yang dibuat oleh produsen seperti Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), negara-negara minyak independen seperti Rusia, dan perusahaan penghasil minyak swasta seperti ExxonMobil.
  • Seperti produk apa pun, hukum penawaran dan permintaan memengaruhi harga.
  • Bencana alam yang berpotensi mengganggu produksi, dan kerusuhan politik di negara-negara penghasil minyak semuanya berdampak pada harga.
  • Biaya produksi memengaruhi harga, bersama dengan kapasitas penyimpanan.
  • Meski kurang berdampak, arah suku bunga juga bisa memengaruhi harga komoditas.

OPEC Mempengaruhi Harga

OPEC, atau Organisasi Negara Pengekspor Minyak, adalah pengaruh utama dari fluktuasi harga minyak.OPEC adalah konsorsium yang, pada 2021, terdiri dari 13 negara: Aljazair, Angola, Kongo, Guinea Ekuatorial, Gabon, Iran, Irak, Kuwait, Libya, Nigeria, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Venezuela.

Menurut statistik 2018, OPEC menguasai hampir 80% pasokan cadangan minyak dunia. Konsorsium menetapkan tingkat produksi untuk memenuhi permintaan global dan dapat mempengaruhi harga minyak dan gas dengan meningkatkan atau menurunkan produksi.

Sebelum 2014, OPEC berjanji untuk mempertahankan harga minyak di atas $ 100 per barel di masa mendatang, tetapi di tengah tahun itu,harga minyak mulai jatuh .Itu turun dari puncak di atas $ 100 per barel menjadi di bawah $ 50 per barel. OPEC adalah penyebab utama minyak murah pada saat itu, karena menolak untuk memotong produksi minyak, yang menyebabkan jatuhnya harga.

Dampak Penawaran dan Permintaan

Seperti halnya komoditas, saham, atau obligasi, hukum penawaran dan permintaan menyebabkan harga minyak berubah. Ketika penawaran melebihi permintaan, harga jatuh; kebalikannya juga benar ketika permintaan melebihi penawaran.

Penurunan dramatis harga minyak pada tahun 2014 telah dikaitkan dengan penurunan permintaan minyak di Eropa dan China, ditambah dengan pasokan minyak yang stabil dari OPEC. Kelebihan pasokan minyak menyebabkan harga minyak turun tajam.

Sementara penawaran dan permintaan memengaruhi harga minyak, sebenarnya minyak berjangkalah yang menentukan harga minyak. Sebuah Kontrak berjangka minyak adalah perjanjian yang mengikat yang memberikan pembeli hak untuk membeli barel minyak pada harga yang ditetapkan di masa depan. Sebagaimana dijabarkan dalam kontrak, pembeli dan penjual minyak diwajibkan untuk menyelesaikan transaksi pada tanggal tertentu.

Guncangan Permintaan COVID-19 tahun 2020

Pasar berjangka minyak terpukul dengan anomali historis pada April 2020, ketika kontrak berjangka Minyak Mentah WTI Mei turun menjadi negatif $ 40,32. Salah satu cara untuk memahami bagaimana kontrak berjangka bisa menjadi negatif adalah dengan memahami bahwa biaya penyimpanan minyak, pada saat itu, sangat tinggi karena kelebihan pasokan selama berbulan-bulan dan total kurangnya permintaan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Bersamaan dengan itu, perselisihan antara anggota OPEC Arab Saudi dan Rusia (bukan anggota OPEC) menyebabkan banjir pasokan yang menghantam pasar. Presiden Trump mencoba menengahi kesepakatan untuk memangkas produksi, tetapi itu tidak dilaksanakan pada waktunya untuk menopang harga minyak.

Pedagang berjangka bersedia membayar untuk melepas kontrak berjangka mereka sehingga mereka tidak perlu mengambil pengiriman fisik minyak. (Tidak banyak ruang penyimpanan minyak di perusahaan perdagangan keuangan.)

Situasi di mana harga jangka pendek lebih rendah dari futures disebut contango , dan outlet berita menyebut oil’s contango pada tanggal 20 April sebagai “super contango.” Biasanya, contango mengacu pada situasi di mana arbitrase membeli komoditas dengan harga spotnya dan memasukkannya ke dalam kontrak berjangka dengan harga lebih tinggi. Tetapi karena begitu banyak pedagang yang putus asa untuk melepaskan kontrak Mei mereka — situasi yang mungkin diperburuk oleh dana yang diperdagangkan di bursa minyak (ETF) yang secara otomatis menggulirkan kontrak ke depan — mekanisme pasar kewalahan.

Bencana alam

Bencana alam merupakan faktor lain yang dapat menyebabkan harga minyak berfluktuasi.Misalnya, ketika Badai Katrina melanda AS bagian selatan pada tahun 2005, mempengaruhi hampir 20% pasokan minyak AS, hal itu menyebabkan harga minyak per barel naik sebesar $ 13.5 Pada Mei 2011, banjir Sungai Mississippi juga menyebabkanfluktuasiharga minyak .

Pandemi COVID-19 adalah contoh lain dari bencana alam, tetapi tidak seperti hampir semua bencana alam lainnya yang menaikkan harga minyak dengan menciptakan guncangan pasokan, bencana COVID-19 menciptakan guncangan permintaan. Banyak penerbangan — baik internasional maupun domestik — dibatalkan atas perintah pemerintah untuk menutup perbatasan. Akibatnya, konsumsi bensin di AS turun drastis.

Referensi cepat

Amerika Serikat mengkonsumsi hampir seperempat minyak dunia.

Akibatnya, penyuling bensin tidak ingin mengambil minyak yang tidak dapat mereka proses untuk dijual, dan cadangan minyak mulai menumpuk di fasilitas penyimpanan WTI di Cushing, Oklahoma (tempat minyak disimpan untuk pengiriman di AS). Menanggapi krisis, produsen minyak besar mengesampingkan produksi.

Ketidakstabilan politik

Dari perspektif global, ketidakstabilan politik di Timur Tengah menyebabkan harga minyak berfluktuasi, karena wilayah tersebut merupakan bagian terbesar dari pasokan minyak dunia.Misalnya, pada Juli 2008, harga satu barel minyak mencapai $ 128 akibat kerusuhan dan ketakutan konsumen tentang perang di Afghanistan dan Irak.

Biaya Produksi dan Penyimpanan

Biaya produksi juga dapat menyebabkan harga minyak naik atau turun.Sementara minyak di Timur Tengah relatif murah untuk diekstraksi, minyak di Kanada di pasir minyak Albertalebih mahal. Setelah pasokan minyak murah habis, harga minyak diperkirakan bisa naik, jika minyak yang tersisa hanya ada di pasir ter.

Produksi AS juga secara langsung mempengaruhi harga minyak. Dengan begitu banyaknya kelebihan pasokan di industri, penurunan produksi menurunkan pasokan secara keseluruhan dan menaikkan harga.

Pada tahun 2020, sebelum pandemi Coronavirus, AS memiliki tingkat produksi harian rata-rata sekitar 12,7 juta barel minyak. Produksi rata-rata, meskipun tidak stabil, dapat cenderung menurun. Penurunan mingguan yang konsisten memberikan tekanan pada harga minyak sebagai hasilnya.

Minyak yang dialihkan ke penyimpanan telah tumbuh secara eksponensial, dan hub utama telah melihat tangki penyimpanannya terisi cukup cepat.Pada pertengahan April 2020, pusat penyimpanan di Cushing menampung sekitar 60 juta barel — dengan total kapasitas 76 juta barel.

Lebih penting lagi, mengingat krisis permintaan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, laju di mana minyak telah mengisi cadangan mendorong negara-negara besar minyak dan pemerintah penghasil minyak untuk memangkas produksi. Dalam lingkungan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, satu-satunya pemenang adalah perusahaan yang menyimpan minyak, termasuk perusahaan pelayaran dengan kapal tanker yang mampu menaikkan harga penyimpanan minyak.

Dampak Suku Bunga

Meskipun pandangannya beragam, kenyataannya adalah harga minyak dan suku bunga memiliki beberapa korelasi di antara pergerakannya. Namun, mereka tidak berkorelasi erat. Sebenarnya, banyak faktor yang mempengaruhi arah suku bunga dan harga minyak. Terkadang faktor-faktor itu terkait, terkadang saling memengaruhi, dan terkadang tidak ada rima atau alasan untuk apa yang terjadi.

Salah satu teori dasar menetapkan bahwa kenaikan s
uku bunga menaikkan biaya konsumen dan produsen, yang mengurangi jumlah waktu dan uang yang dihabiskan orang untuk mengemudi. Lebih sedikit orang di jalan berarti lebih sedikit permintaan minyak, yang dapat menyebabkan harga minyak turun. Dalam hal ini, kita menyebutnya sebagai korelasi terbalik .

Dengan teori yang sama ini, ketika suku bunga turun, konsumen dan perusahaan dapat meminjam dan membelanjakan uang dengan lebih bebas, yang meningkatkan permintaan minyak. Semakin besar penggunaan minyak, semakin banyak konsumen yang menawar harganya.

Teori ekonomi lain mengusulkan bahwa kenaikan atau suku bunga tinggi membantu memperkuat dolar terhadap mata uang negara lain. Ketika dolar menguat, perusahaan minyak Amerika dapat membeli lebih banyak minyak dengan setiap dolar AS yang dibelanjakan, yang pada akhirnya memberikan penghematan kepada konsumen.

Demikian juga, ketika nilai dolar rendah terhadap mata uang asing, kekuatan relatif dolar AS berarti membeli minyak lebih sedikit daripada sebelumnya.Hal ini, tentu saja, dapat menyebabkan minyak menjadi lebih mahal bagi AS, yang mengkonsumsi 20% minyak dunia.

Artikel terkait

  1. Bagaimana Produksi OPEC (dan Non-OPEC) Mempengaruhi Harga Minyak
  2. Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC)
  3. OPEC vs. AS: Siapa yang Mengontrol Harga Minyak?
  4. Keranjang OPEC
  5. Bagaimana minyak mentah memengaruhi harga gas
  6. Temui OPEC, Manajer Kekayaan Minyak
  7. Pengaruh OPEC pada Harga Minyak Global
  8. Apa Yang Terjadi dengan Harga Minyak di 2020
  9. Analisis Harga Minyak: Dampak penawaran dan permintaan
  10. Apa yang Menentukan Harga Minyak?

Related Posts