Bagaimana Pasar Bijih Besi Bekerja (VALE, RIO) – (Keuangan)

Bijih besi merupakan komponen penting untuk industri besi dan baja global.Hampir 98% bijih besi yang ditambang digunakan dalam pembuatan baja.Sekitar 50 negara menambang bijih besi, dengan Australia dan Brasil mendominasi pangsa pasar ekspor.

Tambang di Michigan dan Minnesota menyumbang sebagian besar produksi bijih besi di Amerika Serikat.Pada 2019, tambang AS menghasilkan 48 juta metrik ton bijih besi.Australia memimpin produksi dengan 930 juta ton, disusul Brazil dengan 480 juta ton.Pada 2019, harga bijih besi global rata-rata $ 112,15 per ton, meningkat 21% dari $ 93 per ton pada 2018. Harga adalah $ 88 per ton pada Maret 2020.

Apa Pasar Bijih Besi Bekerja (VALE, RIO)?

  • Bijih besi adalah input utama dari produk besi dan baja olahan.
  • Harga jatuh ke level terendah pada tahun 2015 karena permintaan baja di China melemah.
  • Investor dapat memperoleh eksposur terhadap fluktuasi harga bijih besi dengan berinvestasi di perusahaan publik yang mengekstraksi bijih besi atau menggunakannya sebagai input utama dalam bisnis mereka.

Apa Itu Bijih Besi?

Bijih besi adalah unsur paling umum ketiga yang menyusun Bumi.Komponen utama bijih besi adalah hematit dan magnetit.Taconite adalah bijih besi kualitas rendah.Bijih besi tidak cukup kuat untuk konstruksi dan keperluan lainnya, sehingga besi mentah dicampur dengan unsur lain seperti tungsten, mangan, nikel, vanadium, dan kromium.Baja yang terbuat dari bijih besi digunakan dalam konstruksi, pembuatan mobil dan aplikasi industri lainnya.

AS diperkirakan memiliki 110 miliar ton bijih besi yang mewakili 27 miliar ton besi.Sebagian besar taconite ini terletak di distrik Danau Superior Michigan.

Harga Turun

Selama dekade terakhir, harga bijih besi berfluktuasi dengan liar.Harga mencapai puncaknya pada $ 187 per metrik ton pada Februari 2011, kemudian turun menjadi sekitar $ 41 per ton pada Desember 2015. Pada Maret 2020, harga sekitar $ 88 per ton.

Jatuhnya harga sebagian besar disebabkan oleh penurunan permintaan baja dari China.Negara ini membeli hampir dua pertiga dari pasokan bijih besi yang diangkut melalui laut, yang mendukung bisnis produsen utama seperti BHP Billiton ( skala ekonomi .Saat mereka meningkatkan produksi, pasar mengalami kelebihan pasokan, yang memaksa tambang bijih besi berbiaya tinggi untuk mengurangi produksi atau melipatnya.

Biaya adalah Kuncinya

Biaya operasional produsen bijih besi teratas termasuk yang paling rendah di dunia. Tambang bijih besi yang sepenuhnya komersial membutuhkan  investasi modal besar  dalam infrastruktur seperti jalur kereta api dan mesin berat. Faktor lain yang mempengaruhi biaya termasuk jenis besi metalik yang secara ekonomis dapat diambil di lokasi penambangan, jarak ke pasar,  peraturan pemerintah dan biaya bahan bakar.

Pada kuartal terakhir tahun 2019, Fortescue Mining Group ( biaya tunai yang dilaporkansebesar $ 12,50 per ton. Ini dibandingkan dengan biaya tunai $ 14,50 per ton yang dilaporkan oleh Vale. Rio Tinto memiliki biaya tunai $ 14- $ 15 per ton, sedangkan untuk BHP Billiton $ 13 per ton.

Pemain Besar Mendominasi

Beberapa pemain kunci mendominasi penawaran dan permintaan bijih besi. Produsen teratas tercantum di bawah ini:

Sumber: Survei Geologi AS.

Meskipun Cina adalah produsen bijih besi No. 3, Cina juga merupakan importir utama, yang membeli 63% dari perdagangan global.Jepang adalah importir terbesar kedua, membeli 8,3% dari perdagangan global, diikuti oleh Korea Selatan sebesar 5,1%.

Negara pengekspor teratas adalah Australia, yang menjual 52% dari perdagangan global, Brasil dengan 22% dan Afrika Selatan dengan pangsa 4,3%.

Tambang bijih besi milik BHP Billiton, Rio Tinto dan Fortescue Metals Group berlokasi di Australia, sedangkan Vale beroperasi di Brasil.121314

Garis bawah

Skala ekonomi besar menguntungkan produsen terbesar, yang mampu mengatasi fluktuasi harga bijih besi.Ini memungkinkan mereka untuk mengambil pangsa pasar dari pemain kecil yang memiliki biaya lebih tinggi.Permintaan baja global diperkirakan akan tetap sehat, naik 1,7% menjadi 1,8 miliar ton pada tahun 2020.

Rencana investasi jangka panjang dari tiga produsen bijih besi teratas menunjukkan bahwa mereka berniat untuk mengurangi biaya lebih jauh dan meningkatkan produksi secara agresif. Dalam jangka panjang, tambang besi berbiaya rendah berpotensi mengisi kesenjangan yang muncul saat perusahaan kecil bangkrut. Keuntungan dalam pangsa pasar kemungkinan besar akan menguntungkan  margin, arus kas operasi, dan keuntungan. Ancaman pendatang baru yang mengubah dinamika pasar bijih besi, seperti saat ini, tergolong rendah. 

Related Posts

  1. Apa yang dirujuk dengan nilai tambang emas?
  2. Bagaimana Cina berdampak pada industri baja global
  3. Revenue Ton Mile.
  4. 10 negara yang paling banyak menghasilkan perak
  5. 5 negara yang menghasilkan limbah paling banyak
  6. Kondor besi
  7. 5 Negara Penghasil Gula Terbanyak
  8. Perdagangan opsi dengan kondor besi
  9. Dasar-dasar Besi Condors
  10. Ekonomi Westeros: FAQ keuangan untuk mendapatkan penggemar

 

Related Posts