Di Rumah – (Keuangan)


Apa Di Rumah?

In-house mengacu pada melakukan aktivitas atau operasi dalam perusahaan, bukan mengandalkan outsourcing. Ini terjadi ketika perusahaan menggunakan karyawannya sendiri dan waktu untuk menjaga divisi atau aktivitas bisnis, seperti pembiayaan atau perantara, di rumah.

Operasi in-house adalah aktivitas yang dilakukan dalam bisnis yang sama, menggunakan aset perusahaan dan karyawan untuk melakukan pekerjaan yang diperlukan. Ini kebalikan dari outsourcing, yang melibatkan perekrutan bantuan dari luar, seringkali melalui bisnis lain, untuk melakukan aktivitas tersebut.

Referensi cepat

Pembiayaan internal disediakan oleh banyak pengecer yang membantu memfasilitasi proses pembelian bagi pelanggan.

Memahami In-House

Penentuan apakah akan menyimpan aktivitas di dalam perusahaan atau melakukan outsourcing sering kali melibatkan analisis berbagai biaya dan risiko terkait. Bagaimana biaya ini dihitung dapat bervariasi tergantung pada ukuran dan sifat bisnis inti.

Perusahaan dapat memutuskan untuk menyimpan aktivitas tertentu di dalam perusahaan, suatu proses yang kadang-kadang disebut sebagai sumber, seperti akuntansi, penggajian, pemasaran, atau dukungan teknis. Meskipun umum bagi beberapa perusahaan untuk melakukan outsourcing divisi tersebut, perusahaan dapat mempertahankan fleksibilitas dalam operasi tersebut dengan menyimpannya di dalam perusahaan.

Selain itu, ini memungkinkan bisnis untuk menggunakan tingkat kontrol yang lebih tinggi atas tindakan divisi dengan menjaga layanan dan personel di bawah kendali langsung. Ini juga dapat menimbulkan risiko keamanan yang lebih sedikit tergantung pada jenis data yang harus dipasok ke pihak luar jika aktivitas tersebut dialihdayakan.

Terkadang, karyawan internal mungkin memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana bisnis berfungsi secara keseluruhan, memberi mereka wawasan tentang bagaimana aktivitas tertentu harus ditangani, memungkinkan mereka berfungsi dengan visi inti bisnis di garis depan proses pengambilan keputusan.

Risiko Outsourcing

Pengalihdayaan melibatkan pengontrakan aktivitas bisnis tertentu untuk diselesaikan oleh pihak ketiga. Seringkali, ekspektasi mengenai kinerja pihak ketiga diuraikan dalam kontrak, menentukan tugas mana yang harus diselesaikan bersama dengan tenggat waktu terkait.

Risiko utama outsourcing berkisar pada keterlibatan pihak ketiga, yang tidak berada di bawah kendali langsung perusahaan perekrutan. Jika kebutuhan tertentu tidak ditentukan secara jelas dalam kontrak, pihak ketiga mungkin tidak bertanggung jawab atas penyelesaian aktivitas tersebut. Selain itu, pihak luar juga mungkin memiliki standar yang berbeda, seperti di bidang keamanan data, yang dapat membahayakan informasi perusahaan.

Referensi cepat

  • In-house mengacu pada melakukan aktivitas atau operasi dalam perusahaan, bukan mengandalkan outsourcing. 
  • Meskipun umum bagi beberapa perusahaan untuk melakukan outsourcing divisi tersebut, perusahaan dapat mempertahankan fleksibilitas dalam operasi tersebut dengan menyimpannya di dalam perusahaan.
  • Pembiayaan in-house biasa terjadi di antara pembuat mobil dan perusahaan keuangan.

Layanan In-House

Saat berurusan dengan pelanggan, perusahaan mungkin mencoba untuk menyimpan seluruh transaksi di rumah. Misalnya, pembiayaan in-house adalah praktik umum di industri tertentu. Bentuk pembiayaan ini bekerja dengan menggunakan sumber daya perusahaan untuk memperluas kredit pelanggan dengan perusahaan yang berpotensi mendapatkan keuntungan dari pembayaran bunga terkait sebagai imbalan untuk mengasumsikan risiko yang terkait dengan default.

Untuk pialang, perusahaan mungkin mencoba mencocokkan pesanan klien dengan pelanggan lain, membuat transaksi internal. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan keuntungan dari komisi sisi beli dan jual dan berpotensi menurunkan biaya administrasi lainnya.

Pembiayaan in-house adalah jenis pembiayaan penjual di mana perusahaan memberikan pinjaman kepada pelanggan, memungkinkan mereka untuk membeli barang atau jasanya. Pembiayaan internal menghilangkan ketergantungan perusahaan pada  sektor keuangan  untuk menyediakan dana bagi pelanggan untuk menyelesaikan transaksi.

Contoh Pembiayaan In-House

Ford Credit adalah grup pembiayaan mobil internal yang terkenal. Ford Credit adalah bisnis pemberian pinjaman mobil untuk pembeli mobil Ford di dealer mereka sendiri, daripada mendorong pelanggan Ford untuk mencari pembiayaan eksternal dari bank atau credit union.

Pada Januari 2017, Ford Credit bermitra dengan  AutoFi  untuk mempermudah pembelian dan pembiayaan mobil melalui teknologi yang memungkinkan pembeli untuk berbelanja mobil dan pinjaman mobil secara online. Dengan platform titik penjualan baru ini, pelanggan Ford dapat berbelanja online melalui situs web dealer Ford, membeli dan membiayai mobil mereka. Jenis pengalaman pelanggan ini memungkinkan pembeli mobil menghabiskan lebih sedikit waktu di dealer sekaligus menawarkan proses penjualan yang lebih cepat untuk Ford. Perusahaan otomotif lain seperti General Motors juga memiliki badan pembiayaan internal yang penting.

Related Posts

  1. Bagaimana Ford menghasilkan uang
  2. Kapan outsourcing lebih disukai daripada integrasi vertikal?
  3. Outsourcing
  4. Ford vs.General Motors: Apa Bedanya?
  5. 5 perusahaan teratas yang dimiliki oleh Ford
  6. Konsekuensi yang tidak diinginkan dari outsourcing
  7. Bagaimana industri Automobile A.S. telah berubah
  8. Siapa pemasok utama Ford?
  9. Open House Mungkin Bukan Alat Penjualan yang Efektif
  10. Brexit

   

Related Posts