Jenis perusahaan dan contohnya

Perusahaan adalah unit ekonomi dan sosial yang terdiri dari unsur manusia, material dan teknis, yang difokuskan pada pemenuhan atau pemenuhan kebutuhan, baik melalui produksi, komersialisasi atau distribusi beberapa jenis barang atau jasa, dengan tujuan untuk mendapatkan beberapa jenis manfaat dari pelanggan.
Ini umumnya organisasi produktif yang mungkin memiliki struktur industri, kelembagaan, ekonomi atau komersial, tergantung pada kepentingan atau tujuan yang dimilikinya.
Perusahaan mungkin organisasi swasta, yaitu yang arah diatur oleh sekelompok individu, atau mungkin juga organisasi publik yang dikendalikan oleh instansi pemerintah. Mereka dapat menggunakan berbagai cara atau alat untuk menghasilkan barang atau produk yang mereka tawarkan.
Perusahaan merupakan bagian yang sangat penting dalam perekonomian suatu negara atau masyarakat, karena merupakan sumber lapangan pekerjaan.
Dalam pengelolaan internalnya biasanya sudah sesuai dengan ketentuan hukum suatu negara, meskipun beberapa perusahaan luput dari regulasi yang ketat
Perusahaan diklasifikasikan secara berbeda, mereka dapat diklasifikasikan berdasarkan jenis kegiatan yang mereka lakukan, kelas produk yang mereka hasilkan, oleh sektor produktif di mana mereka berspesialisasi, berdasarkan ukurannya, juga dengan cara mereka dibentuk atau oleh organisasi mereka.

Jenis perusahaan menurut sektor:

  • Perusahaan sektor primer: jenis perusahaan ini adalah mereka yang melakukan beberapa kegiatan yang sesuai dengan sektor primer ekonomi. Kegiatan-kegiatan ini adalah mereka yang tindakannya didasarkan pada penggalian sumber daya langsung dari alam. Dalam hal ini kita dapat berbicara tentang perusahaan yang didedikasikan untuk perikanan, pertanian atau pertambangan.
  • Perusahaan sektor sekunder : ini adalah perusahaan yang kegiatan utamanya adalah mengubah bahan mentah dalam manifestasinya. Oleh karena itu, mereka bertanggung jawab atas transformasi kualitatif materi. Contoh perusahaan jenis ini adalah tekstil.
  • Perusahaan di sektor tersier: dalam hal ini, ini adalah perusahaan yang didedikasikan untuk penyediaan layanan. Oleh karena itu, mereka adalah perusahaan yang menggunakan beberapa kegiatan ekonomi yang berfungsi untuk memuaskan kebutuhan pelanggan melalui suatu layanan. Tentu saja, contoh terbaik dalam hal ini adalah hotel, bank, sekolah, dll.

Jenis perusahaan menurut ruang lingkup ekonomi:

  • Perusahaan mega atau multinasional.- Ini adalah perusahaan yang didedikasikan untuk produksi global dan besar-besaran dari satu atau beberapa produk yang mencakup ruang dua atau lebih negara dan yang memiliki kapasitas untuk mempekerjakan lebih dari 250 karyawan (mencapai ratusan atau ribuan karyawan ). Ini cenderung mencakup lebih dari satu sektor produktif atau jasa dan biasanya terkait dengan perusahaan lain atau sektor produktif terkait. Mereka menangani modal besar dan cenderung milik negara maju meskipun mereka menetap di negara terbelakang dengan menggunakan tenaga kerja murah. Contoh dari jenis perusahaan multinasional ini adalah rantai komersial besar, industri minuman ringan, dan monopoli sektor minyak-energi.
  • Perusahaan besar.- Ini adalah entitas ekonomi-produktif besar baik secara fisik maupun dari segi modal, mencakup pasar yang luas seperti pasar nasional, karena mereka biasanya perusahaan dengan kehadiran penuh di suatu negara (mereka mencakup ruang lingkup suatu negara atau bahkan lebih tetapi tanpa mencapai level perusahaan multinasional). Secara umum, ini adalah pabrik dan bisnis besar yang memiliki organisasi yang kompleks dan luas, serta menangani modal besar dan memiliki tenaga kerja yang luas (melebihi 250 karyawan). Mereka dapat didedikasikan untuk setiap aspek ekonomi dan biasanya diwakili di beberapa negara.
  • Perusahaan menengah.- Ini adalah perusahaan yang lebih kecil dari yang sebelumnya, menghitung kapasitas produksi yang luas di negara yang sama, mencakup pasar nasional yang luas. Diantaranya adalah yang memiliki pabrik pekerja yang melebihi seratus tetapi tidak mencapai 250 karyawan. Mereka cenderung mendedikasikan diri pada satu atau dua cabang khususnya industri atau perdagangan, meskipun ada juga yang terdiversifikasi di beberapa cabang. Meskipun mereka tidak memiliki pekerja yang besar, mereka memiliki kepentingan ekonomi yang besar, karena mereka adalah jumlah perusahaan yang lebih besar daripada perusahaan multinasional dan perusahaan besar, itulah sebabnya mereka mempekerjakan sektor populasi yang besar.
  • Perusahaan kecil.- Ini diklasifikasikan sendiri karena mereka biasanya memiliki pabrik karyawan kurang dari 50 pekerja, mereka adalah unit ekonomi kecil (toko, pabrik kecil, peternakan menengah, dll), yang memiliki pengaruh regional di Adapun pasar dan produksi, di daerah-daerah terbatas di wilayah yang sama (negara bagian atau provinsi), memiliki aliran ekonomi dan modal yang relatif rendah, sehingga mereka biasanya tidak memiliki investasi modal yang besar untuk mesin dan infrastruktur. Namun, karena mereka adalah jenis perusahaan yang paling melimpah dan meskipun faktanya jumlah karyawan mereka rendah, mereka cenderung, bersama dengan perusahaan menengah dan perusahaan mikro, entitas ekonomi yang menyediakan lapangan kerja paling banyak.
  • Usaha mikro.- Ini biasanya usaha kecil atau, jika sesuai, bengkel dan pabrik pengrajin yang bersifat keluarga, yang produksi dan perdagangannya minimal, hanya bersifat lokal (di kota atau daerah terbatas). Oleh karena itu, mereka dikategorikan berdasarkan aliran ekonomi yang rendah dan jumlah karyawan yang rendah (antara 10 atau lebih karyawan). Mereka biasanya bisnis keluarga yang didedikasikan untuk cabang produktif seperti perdagangan eceran, pembuatan benda dengan tangan atau menggunakan mesin baru jadi.
  • Usaha Mikro.- Usaha mikro adalah usaha, pabrik dan usaha kecil lainnya, yang mempekerjakan kurang dari 5 atau 10 karyawan, dan yang modal serta produksi barang dan jasanya berkurang, dan produksinya difokuskan pada satu atau dua aspek produktif tertentu, di daerah yang sangat terbatas, umumnya dalam kota atau kota yang sama. Infrastrukturnya biasanya belum sempurna, umumnya tidak memiliki mesin, sehingga produksi biasanya bersifat artisanal dan dalam kasus toko, bidang kerjanya terbatas pada area dan pasar tertentu. Selain bengkel dan usaha kecil, di antaranya adalah produsen pertanian kecil yang beroperasi di pasar lokal.

Perusahaan menurut jumlah pemilik yang dimilikinya:

  • Pemerintah.- Ini adalah perusahaan yang berada di bawah pemerintahan pemerintah, mereka dikelola oleh pejabat yang ditunjuk oleh otoritas negara. Mereka biasanya milik sektor industri atau layanan dasar yang transenden bagi suatu negara. Ini adalah kasus, misalnya, perusahaan energi, industri militer dan beberapa perusahaan komunikasi.
  • Sole proprietors.- ini adalah mereka yang ada pemilik tunggal atau pemilik yang sama, yang secara hukum dan fiskal bertanggung jawab, serta sebelum karyawannya, selain menjadi investor utama dan penerima material dan aset ekonomi sama.
  • Kerabat.- Ini adalah mereka yang sebagian besar atau setidaknya dalam arah dan posisi utama mereka dalam keluarga yang sama. Mereka biasanya industri yang mulai secara cararat dalam produksi barang atau jasa, dipandu oleh kepala keluarga dan di mana anggota keluarga lainnya berkontribusi dalam satu atau lain cara, yang umumnya perusahaan sederhana, tetapi itu dapat diperluas baik dalam kekuatan ekonomi dan di pasar, produksi dan kepentingan bahkan secara internasional, tetapi di mana manajemen perusahaan terus tetap dalam keluarga yang sama.
  • Perusahaan ekonomi.- Ini adalah perusahaan-perusahaan yang didirikan dalam suatu perusahaan dengan modal sosial dalam dana bersama, baik dalam perusahaan terbuka atau tertutup dan yang dana bersamanya dibagi menjadi saham milik pemegang saham yang berbeda yang menjadi pemilik perusahaan. Mereka biasanya berukuran besar dalam hal produksi satu atau lebih barang atau jasa, serta dalam hal aliran ekonomi dan pasar yang mereka pengaruhi.
  • Masyarakat kolektif.- Ini adalah industri yang memiliki sistem di mana jika terjadi kesulitan atau kemungkinan ekonomi atau komersial, para mitra yang membentuk masyarakat tersebut berkewajiban untuk menanggapi baik dengan kontribusi modal mereka maupun dengan harta pribadi mereka, misalnya jika terjadi kebangkrutan. Anggota masyarakat ini adalah pengambil keputusan dalam perusahaan.
  • Kemitraan terbatas.- Dalam hal ini, berbagai mitra dapat mengelola perusahaan dengan hak mereka sendiri, tetapi mereka juga dapat mendelegasikan kewajiban administratif ini kepada mitra lain atau kepada pihak ketiga yang ditunjuk untuk bertanggung jawab atas perusahaan. Di dalamnya, anggota perusahaan bertanggung jawab sesuai dengan jumlah kontribusi mereka untuk itu, atau, jika perlu, jumlah yang lebih tinggi (jika diatur dalam perjanjian dan anggaran dasar perusahaan), sehingga menghindari kerugian total pribadi Anda. aset jika terjadi peristiwa ekonomi seperti kebangkrutan.
  • Kemitraan terbatas.- Ini adalah mereka di mana ada dua jenis mitra, mereka yang menyediakan modal ekonomi (mitra kapitalis), dan yang disebut mitra pengelola (dalam kemitraan terbatas, yaitu mereka yang dipercayakan), yang bertanggung jawab atas pengurusan perseroan oleh pengurus pemegang saham, walaupun dalam prakteknya sekutu kapitalis juga dapat melaksanakan tugas-tugas pengurusan perseroan secara bersama-sama dengan sekutu pengelola.
  • Perusahaan koperasi.- Jenis perusahaan ini adalah perusahaan di mana tidak ada bos atau “pemilik” yang mengarahkan perusahaan, tetapi dalam hal ini semua pekerja adalah pemilik sebagian darinya secara kooperatif, menyumbangkan modal, tanggung jawab, dan pekerjaan. Mereka berusaha untuk memenuhi kebutuhan semua pekerjanya, mengambil keuntungan atau surplus untuk investasi sendiri di perusahaan atau dalam upah dan manfaat para pekerja.
  • Perusahaan korporasi.- Dalam hal ini perusahaan memiliki sekelompok mitra yang tanggung jawabnya terbatas. Namun, mereka memiliki kemungkinan untuk menggabungkan mitra lain yang ingin memperoleh aset atau saham untuk menyuntikkan modal atau sumber daya ke dalam perusahaan.

Beberapa contoh perusahaan:

  • Makanan
  • Tekstil
  • Perusahaan minyak
  • Ternak
  • pertanian
  • konstruksi
  • Otomotif
  • Perusahaan perkapalan
  • Penerbangan
  • Teknologi
  • komputasi
  • Musikal
  • mal
  • Maquilas
  • bengkel kerajinan
  • Metalurgi
  • Kimia
  • Farmasi
  • Bepergian
  • Telekomunikasi
  • Dari internet
  • keramahan
  • Restoran
  • Label rekaman
  • Mode
  • Dari pakaian
  • dari alas kaki

 

Baca Juga

© 2022 Sridianti.com