Pengertian Sains – metode, penemuan, jenis

Sains adalah disiplin ilmu yang bertanggung jawab untuk mempelajari dan menyelidiki secara ketat fenomena sosial, alam dan buatan melalui observasi, eksperimen, dan pengukuran untuk menanggapi yang tidak diketahui.

Sains adalah proses analisis. Ada pertanyaan yang harus dipecahkan, dan hipotesis tentangnya yang harus diverifikasi. Misalnya: cara kerja perangkat seluler.

Sains, seperti yang diketahui, berasal dari abad ke-16 dan ke-17.

RenĂ© Descartes, salah satu orang yang paling banyak berkontribusi pada awalnya, menciptakan metode Cartesian di mana dia menyatakan bahwa “Anda hanya dapat mengatakan bahwa ada sesuatu yang telah terbukti.” Dia punya pengaruh besar di dunia sains.

Descartes merevolusi metodologi dengan cara yang sangat positif. Prinsip-prinsipnya adalah sebagai berikut: prinsip keraguan, tidak ada yang harus diterima sebagai kebenaran sampai diverifikasi, prinsip analisis yang merupakan masalah pemecahan masalah dan mengevaluasinya menjadi bagian-bagian kecil, prinsip sintesis di mana formulir paling sederhana yang membentuk masalah dievaluasi untuk maju ke yang paling sulit, dan prinsip verifikasi untuk menilai bahwa tidak ada data yang terlewatkan selama proses tersebut.

Definisi Sains

Sains adalah proses belajar tentang alam melalui pengamatan dan eksperimen. Dalam sains, bukti adalah #1. Orang yang mempelajari sains disebut ilmuwan dan mereka menggunakan praktik ilmiah untuk mengumpulkan dan menafsirkan informasi.

Bagaimana metode ilmiah dilakukan

Berikut langkah-langkah metode ilmiah:

  • Pengamatan. Langkah ini mengungkapkan apa yang ingin Anda pelajari dan selidiki. Untuk melakukan ini, perlu dilakukan tahap pertama ini di mana apa yang akan dikerjakan nanti dalam pengembangan proses ilmiah diamati.
    Hipotesis. Setelah observasi awal dilakukan, serangkaian hipotesis dirumuskan untuk mencoba menjelaskan apa yang telah diamati.
  • Eksperimen. Saatnya untuk melakukan eksperimen yang relevan untuk memeriksa apakah hipotesis itu benar, atau sebaliknya, itu salah dan perlu dimulai dari hipotesis atau eksperimen baru yang menawarkan hasil yang menentukan.
  • Teori. Mereka memungkinkan untuk menjelaskan hipotesis yang telah diuji secara efektif.
  • Kesimpulannya. Setelah teori dirumuskan, dan sebelumnya telah diverifikasi berdasarkan eksperimen, serangkaian kesimpulan diambil dari proses yang telah dilakukan.

Penemuan penting ilmu pengetahuan

Sains sangat penting untuk hal-hal yang dicapai:

  • Sains menawarkan solusi untuk meningkatkan kesehatan masyarakat melalui penelitian dan pembuatan obat-obatan yang dapat menyembuhkan penyakit, misalnya.
  • Berkat sains, penisilin ditemukan pada tahun 1928. Ilmuwan Alexander Fleming-lah yang berhasil menemukan obat ini yang sangat penting bagi umat manusia karena banyak nyawa terselamatkan setiap hari dengan penggunaannya.
    Studi dan pemahaman tentang hukum alam. Semua ini memungkinkan untuk meramalkan bencana alam, tindakan untuk mencegahnya, dan penelitian untuk mendalami semua masalah ini. Ramalan ini telah menyelamatkan banyak nyawa.
  • Perbaikan kehidupan sehari-hari. Berkat sains, sistem, peralatan, dan perangkat telah tercapai yang memfasilitasi kehidupan sehari-hari masyarakat. Semua ini memungkinkan banyak tugas untuk dilakukan, menghemat waktu, uang dan mereka melayani untuk hari yang lebih baik.
  • Bola lampu. Thomas Edison bertanggung jawab untuk ini, yang menandai sebelum dan sesudah dalam sejarah umat manusia. Bola lampu adalah tonggak sejarah.

Sains adalah proses belajar tentang alam melalui pengamatan dan eksperimen.

Dalam film dan acara televisi, terkadang para ilmuwan digambarkan secara acak menggabungkan bahan kimia untuk membuat ramuan gila. Ini tidak bisa lebih jauh dari kebenaran. Ilmuwan sejati sangat terorganisir dan metodis, dan serius dengan pekerjaan mereka.

Mereka mengajukan pertanyaan bermakna yang dapat diuji dan dianalisis. Mereka menggunakan alat dan metode yang sangat spesifik untuk menguji dan mempelajari alam. Para ilmuwan melakukan pengamatan yang cermat dan mencatat temuan mereka sehingga ilmuwan lain dapat mengulangi penyelidikan mereka. Mereka berbagi temuan mereka dengan ilmuwan lain dan membaca tentang studi yang dilakukan oleh orang lain.

Para ilmuwan belajar tentang alam melalui penyelidikan, yang menghasilkan bukti yang membantu para ilmuwan menjawab pertanyaan. Investigasi mungkin melibatkan eksperimen atau pengamatan tentang alam. Para ilmuwan menggunakan praktik ilmiah untuk melakukan sains. Ini termasuk:

  • Mengajukan pertanyaan dan mendefinisikan masalah
  • Mengembangkan dan menggunakan model
  • Merencanakan dan melaksanakan investigasi
  • Menganalisis dan menafsirkan data
  • Menggunakan matematika dan pemikiran komputasi
  • Membangun penjelasan
  • Terlibat dalam argumen dari bukti
  • Memperoleh, mengevaluasi, dan mengkomunikasikan informasi

Para ilmuwan tidak selalu melakukan semua ini dan mereka tidak harus mengikuti urutan yang tepat ini. Ini lebih merupakan pendekatan umum yang mereka ambil untuk mengumpulkan, menganalisis, dan berbagi data.

Semakin banyak bukti yang kita miliki tentang suatu teori, semakin yakin kita tentangnya.

Ketika para ilmuwan melakukan penyelidikan, mereka mengumpulkan data untuk menjawab pertanyaan tentang alam.

Jika ilmuwan mengumpulkan banyak data yang mendukung hipotesis, maka hipotesis dapat menjadi teori. Teori terus diuji, dan terkadang menjadi mapan karena ada banyak bukti yang mendukungnya. Namun, kadang-kadang, itu mungkin dibuang karena ada bukti yang menunjukkan bahwa itu mungkin tidak benar.

Ilmuwan harus selalu bersedia untuk memeriksa bukti baru dan mengubah pandangan mereka.

Anda harus bersedia berubah pikiran berdasarkan bukti baru.

Para ilmuwan sering menemukan bukti baru dengan melakukan eksperimen. Teori-teori yang dipegang teguh kadang-kadang dibuang karena para ilmuwan membuat penemuan-penemuan baru.

Kami tidak lagi percaya beberapa teori yang dulu dianggap benar. Selama berabad-abad, orang percaya bahwa Bumi itu datar. Pada saat itu adalah pemikiran yang masuk akal, sampai para ilmuwan menemukan bukti yang mengubah pikiran mereka.

Para ilmuwan harus melihat bukti baru dengan pikiran terbuka, dan mempertimbangkan kemungkinan penjelasan lain yang mungkin ada.

Banyak hal di sekitar kita tampak seperti sains tetapi sebenarnya tidak.

Membaca telapak tangan, trik sulap, dan memprediksi masa depan dengan bola 8 ajaib bukanlah ilmu pengetahuan. Setiap kali seseorang membuat klaim tanpa bukti, mereka tidak menyajikan sains.

Misalnya, terkadang orang bingung tentang astronomi dan astrologi. Astronomi adalah studi ilmiah tentang ruang. Astrologi mempelajari pergerakan dan posisi bintang-bintang, yang diyakini beberapa orang memiliki pengaruh pada perilaku manusia. Astrologi BUKAN sains karena tidak ada bukti yang mendukung klaim mereka.

Ada banyak jenis ilmu pengetahuan yang berlaku untuk dunia di sekitar kita.

Sains dipecah menjadi banyak cabang yang berbeda, dan setiap cabang selanjutnya dipecah menjadi bidang studi yang lebih spesifik.

Ilmu fisika meliputi fisika (studi tentang materi dan gaya), kimia (studi tentang bahan kimia) dan astronomi (studi tentang luar angkasa). Ilmu kehidupan berurusan dengan makhluk hidup dan termasuk botani (studi tentang tumbuhan), zoologi (studi tentang hewan) dan paleontologi (studi tentang fosil).

Related Posts