Olahraga & Kebugaran

Anafilaksis dan Reaksi Alergi dalam Kesehatan, pengertian, perbedaan

Perbedaan Utama – Anafilaksis & Reaksi Alergi 

Anafilaksis dan Reaksi Alergi merupakan dua kondisi medis yang memiliki karakteristik serupa, meskipun ada beberapa perbedaan di antara keduanya. Perbedaan utama di antara mereka, merupakan istilah yang mengacu pada alergi adalah reaksi sistem kekebalan tubuh terhadap zat tertentu di lingkungan yang biasanya tidak menimbulkan masalah, sedangkan anafilaksis adalah bentuk alergi yang parah.

Pada artikel ini, kita akan menganalisis kedua kondisi ini secara mendalam.

Pengertian Anafilaksis?

Anafilaksis, merupakan istilah yang mengacu pada bentuk parah dari reaksi alergi yang dibatasi oleh kolaps peredaran darah. Gejala biasanya termasuk gatal-gatal umum, gatal, kemerahan, atau pembengkakan pada jaringan yang terkena, mengi, dan tekanan darah sangat rendah.

Anafilaksis dapat terjadi sebagai respons terhadap zat eksternal apa pun pada tubuh. Alergen umum termasuk gigitan serangga, makanan, dan obat-obatan.

Makanan adalah penyebab paling umum pada anak-anak sementara obat-obatan dan gigitan serangga lebih sering terjadi pada orang dewasa. Epinefrin (adrenalin) adalah pengobatan utama untuk anafilaksis yang membantu meningkatkan tekanan darah, dan merupakan pengobatan yang menyelamatkan nyawa dalam anafilaksis.

Pengertian Reaksi Alergi?

Rentang penyakit alergi meliputi demam, alergi makanan, dermatitis atopik, asma alergi, dan anafilaksis. Gejala mungkin termasuk mata merah, ruam gatal, pilek, sesak napas, atau bengkak.

Alergen yang paling umum termasuk makanan dan serbuk sari. Kecenderungan alergi disumbangkan oleh faktor genetik dan lingkungan.

Mekanisme yang mendasarinya, merupakan istilah yang mengacu pada antibodi imunoglobulin E (IgE), yang merupakan bagian dari kumpulan antibodi tubuh terhadap patogen atau zat berbahaya, mengikat alergen yang memicu pelepasan berbagai bahan kimia inflamasi ke dalam aliran darah. Uji tempel digunakan untuk menentukan apakah zat tertentu menyebabkan reaksi alergi pada kulit.

Tambalan perekat yang mengandung zat umum yang menyebabkan alergi dioleskan di punggung orang tersebut. Kulit kemudian diperiksa untuk kemungkinan reaksi alergi lokal, biasanya dalam waktu 48 jam sejak penerapan tambalan.

Perawatan untuk alergi termasuk menghindari alergen yang diketahui dan penggunaan obat-obatan seperti steroid dan antihistamin. Pada reaksi yang parah, suntikan adrenalin (epinefrin), dianjurkan untuk mencegah perkembangan menjadi anafilaksis.

Imunoterapi alergen mencakup paparan bertahap orang terhadap alergen dalam jumlah yang lebih besar dan lebih besar (sensitisasi berguna untuk alergi seperti demam). Namun, itu bukan pengobatan yang lebih populer.

Pengobatan simtomatik dengan steroid dan antihistamin lebih sering digunakan pada alergi sederhana.

Apa perbedaan antara Anafilaksis dan Reaksi Alergi?

Definisi Anafilaksis dan Reaksi Alergi

Anafilaksis : Anafilaksis, merupakan istilah yang mengacu pada bentuk parah dari reaksi alergi yang dibatasi oleh kolaps peredaran darah.

Reaksi Alergi: Alergi adalah reaksi sistem kekebalan terhadap zat tertentu di lingkungan yang biasanya tidak menimbulkan masalah.

Karakteristik Anafilaksis dan Reaksi Alergi

Gejala

Anafilaksis : Dalam anafilaksis, tekanan darah rendah adalah ciri yang luar biasa. Reaksi alergi: Selama reaksi alergi, tekanan darah rendah bukanlah ciri yang menonjol.

Kemajuan

Anafilaksis: Pada penyakit anafilaksis, onset dan perkembangannya sangat cepat, dan pasien dapat meninggal dalam beberapa menit. Reaksi Alergi: Reaksi alergi normal memiliki penyebab yang lebih ringan, dan kematiannya lebih sedikit.

Perlakuan

Anafilaksis: Dalam anafilaksis, adrenalin adalah suatu keharusan dan hampir selalu harus disertakan dalam rejimen pengobatan. Reaksi Alergi: Dalam reaksi alergi yang normal adrenalin bukan merupakan komponen penting dalam pengobatan.

Kesopanan Gambar:

” “Galeri Blausen 2014”. Jurnal Kedokteran Wikiversity.

DOI:10.15347/wjm/2014.010. ISSN 20018762.

– Pekerjaan sendiri. (CC BY 3.0) melalui Wikimedia Commons

“Tanda dan gejala anafilaksis” oleh Mikael Häggström – Pekerjaan sendiri.

(CC0) melalui Wikimedia Commons

Related Posts