Apa itu Rasio Konversi Tunai?

Rasio konversi tunai membantu pemilik perusahaan memahami jika jumlah pendapatan yang dihasilkan oleh proses produksi cukup.

Rasio konversi kas adalah jenis alat manajemen keuangan yang membantu pemilik perusahaan memahami jika jumlah pendapatan yang dihasilkan oleh proses produksi cukup, mengingat biaya yang terkait dengan proses itu. Rumus dasar untuk mencapai rasio melibatkan pengidentifikasian total arus kas yang dihasilkan dari upaya operasi dan menghubungkan arus kas dari penjualan dengan biaya yang dikeluarkan pada bagian pembuatan barang yang menghasilkan penjualan tersebut. Harapannya adalah bahwa perusahaan menghasilkan pendapatan yang cukup untuk mengimbangi semua pengeluaran bersih dan masih memiliki cukup sisa untuk menangani kewajiban seperti pajak dan membukukan laba bersih untuk bisnis.

Untuk menentukan rasio konversi kas, langkah pertama adalah mengidentifikasi arus kas yang dihasilkan dari penjualan selama periode waktu tertentu. Setelah angka itu diverifikasi, total biaya produksi diperlukan. Ini termasuk pengeluaran seperti biaya pemeliharaan fasilitas pabrik dan pengoperasian peralatan yang digunakan dalam proses manufaktur. Biaya ini dikurangkan dari arus kas, meninggalkan angka yang kemudian dibagi dengan jumlah pendapatan sebelum pajak bunga dan amortisasi , juga dikenal sebagai EBITA.

Salah satu manfaat menghitung rasio konversi tunai adalah pemilik usaha dapat menentukan berapa sisa laba bersih setelah semua kewajiban dipenuhi. Idealnya, rasio akan menunjukkan bahwa bisnis beroperasi pada tingkat keuntungan yang cukup untuk membenarkan melanjutkan operasi, dan mungkin cukup untuk membantu memperluas bisnis secara bertahap. Ketika rasio konversi kas agak rendah, ini merupakan indikasi bahwa beberapa perubahan diperlukan untuk melanjutkan operasi, seringkali dengan menghilangkan pemborosan dalam proses produksi sambil juga berusaha terlibat dalam kegiatan yang dirancang untuk menangkap pangsa pasar yang lebih besar dan meningkatkan penjualan..

Proses penentuan rasio konversi tunai juga penting bagi investor yang berpikir untuk mengamankan kepentingan dalam operasi bisnis tertentu. Jika informasi mengenai arus kas tampaknya tidak sesuai dengan penjualan yang ditampilkan di buku akuntansi, ini bisa menjadi tanda bahwa semacam akuntansi kreatif sedang berlangsung. Dengan pemikiran itu, jika rasio menunjukkan penyimpangan yang sulit dibenarkan, investor harus pindah dari kesepakatan dan mencari peluang yang didukung oleh data yang tidak bertentangan sifatnya.

Related Posts