Bagaimana margin berdagang di pasar Forex bekerja? – (Keuangan)

Perdagangan margin di pasar forex adalah proses melakukan setoran dengan niat baik dengan broker untuk membuka dan mempertahankan posisi dalam satu atau lebih mata uang. Margin bukanlah biaya atau biaya, tetapi merupakan bagian dari saldo akun pelanggan yang disisihkan dalam perdagangan pesanan. Jumlah margin yang dibutuhkan dapat bervariasi tergantung pada perusahaan pialang dan ada sejumlah konsekuensi yang terkait dengan praktik tersebut.

Apa margin berdagang di pasar Forex bekerja?

Sebuah rekening margin, pada intinya, melibatkan meminjam untuk meningkatkan ukuran posisi dan biasanya upaya untuk meningkatkan pengembalian dari investasi atau perdagangan. Misalnya, investor sering menggunakan akun margin saat membeli saham. Margin memungkinkan mereka untuk memanfaatkan uang pinjaman untuk mengontrol posisi saham yang lebih besar daripada yang dapat mereka kendalikan dengan modal mereka sendiri. Akun margin juga digunakan oleh pedagang mata uang di pasar forex.

Poin Penting

  • Perdagangan margin di forex melibatkan penempatan setoran dengan niat baik untuk membuka dan mempertahankan posisi dalam satu atau lebih mata uang.
  • Margin berarti berdagang dengan leverage, yang dapat meningkatkan risiko dan potensi pengembalian.
  • Besarnya margin biasanya merupakan persentase dari besar kecilnya posisi forex dan akan berbeda-beda menurut broker forex.
  • Di pasar forex, margin 1% bukanlah hal yang aneh, yang berarti bahwa pedagang dapat mengontrol mata uang $ 100.000 dengan $ 1.000.

Akun margin ditawarkan oleh perusahaan pialang kepada investor dan diperbarui saat nilai mata uang berfluktuasi. Untuk memulai, trader di pasar forex harus terlebih dahulu membuka akun dengan broker forex atau broker forex online. Setelah investor membuka dan mendanai akun , akun margin dibuat dan perdagangan dapat dimulai.

Contoh Margin Forex

Seorang investor harus terlebih dahulu menyetor uang ke akun margin sebelum perdagangan dapat dilakukan. Jumlah yang perlu disetorkan tergantung pada persentase margin yang diminta oleh broker. Misalnya, akun yang berdagang dalam 100.000 unit mata uang atau lebih, biasanya memiliki persentase margin 1% atau 2%.

Jadi, bagi seorang investor yang ingin memperdagangkan $ 100.000, margin 1% berarti $ 1.000 harus disetorkan ke akun. Sisa 99% disediakan oleh broker. Besarnya margin tergantung pada kebijakan perusahaan. Selain itu, beberapa broker memerlukan margin yang lebih tinggi untuk memegang posisi selama akhir pekan karena adanya risiko likuiditas tambahan. Jadi jika margin reguler adalah 1% selama seminggu, jumlahnya mungkin meningkat menjadi 2% di akhir pekan.

Dalam akun margin, broker menggunakan $ 1.000 sebagai uang jaminan. Jika posisi investor memburuk dan kerugian mereka mendekati $ 1.000, broker dapat memulai margin call. Ketika ini terjadi, broker biasanya akan menginstruksikan investor untuk menyetor lebih banyak uang ke akun atau menutup posisi untuk membatasi risiko bagi kedua belah pihak. Dalam situasi di mana akun telah kehilangan jumlah besar di pasar yang bergejolak , pialang dapat melikuidasi akun dan kemudian memberi tahu pelanggan bahwa akun mereka terkena margin call.

Related Posts

  1. 5 Karir Forex untuk Profesional Keuangan
  2. Batas
  3. Forex (fx) dan menggunakan
  4. Trading Forex: Panduan Pemula
  5. Bagaimana spread dihitung di pasar Forex?
  6. Manfaat dan Risiko Trading Forex Dengan Bitcoin
  7. Bagaimana Leverage Bekerja di Pasar Forex
  8. Pasar antar bank valuta asing
  9. Apakah Broker Forex Anda Scam?
  10. 5 Tips untuk Memilih Broker Forex

 

Related Posts