Variabel Independen dan dependen: Pengertian serta Contoh

Variabel independen dan variabel dependen  membentuk dua kategori paling terkenal di dunia sains dan penelitian di bidang-bidang seperti kedokteran, psikologi, sosiologi, dan bidang pengetahuan lainnya. Mereka bukan hanya konsep dasar dalam melakukan eksperimen;

Selanjutnya, mereka membantu untuk memahami bagaimana realitas bekerja dari analisis fenomena terisolasi. Singkatnya, mereka memungkinkan kita untuk mengurangi kompleksitas dari apa yang kita pelajari dan fokus pada elemen sederhana yang dapat mengungkapkan pengetahuan ilmiah.

Pada artikel ini kita akan melihat apa itu variabel independen dan variabel dependen, dengan beberapa contoh yang membantu untuk memahami peran mereka dalam sains dan dalam penggunaan alat statistik.

Apa itu Variabel Independen

Variabel independen didefinisikan sebagai variabel yang diubah atau dikendalikan dalam percobaan ilmiah. Ini mewakili penyebab atau alasan untuk suatu hasil. Variabel independen adalah variabel yang diubah eksperimen untuk menguji variabel dependennya. Perubahan dalam variabel independen secara langsung menyebabkan perubahan dalam variabel dependen. Efek pada variabel dependen diukur dan dicatat.

Variabel independen, atau variabel bebas,  adalah variabel yang berubah atau dikendalikan untuk melihat pengaruhnya terhadap variabel dependen. Misalnya, sebuah penelitian ingin mengukur efek tinggi badan terhadap berat badan. Tinggi adalah variabel independen dan berat adalah Variabel dependen.

Variabel independen dapat berdiri sendiri dan tidak terpengaruh oleh apa pun yang dilakukan eksperimen atau oleh variabel lain dalam eksperimen yang sama; maka namanya “mandiri”. Ini adalah variabel yang dapat dikelola atau dimanipulasi secara sistematis oleh eksperimen, yang perubahan terkontrolnya memiliki efek langsung pada variabel dependen.

Berbicara dari sudut pandang matematika, mereka adalah elemen input ke persamaan atau model studi dan diwakili pada sumbu absis (x) dalam grafik. Dengan kata lain, itu adalah “penyebab” yang seharusnya dalam hubungan yang sedang dipelajari.

Umumnya, satu variabel independen dipilih untuk menghindari beberapa faktor pada saat yang sama memiliki efek pada variabel dependen. Jika itu terjadi, akan sulit untuk mengidentifikasi dan mengukur modifikasi mana dari variabel “independen” yang menyebabkan perubahan perilaku yang diamati. Variabel independen disebut juga sebagai variabel terkontrol atau variabel prediktif tergantung pada jenis penelitiannya.

Contoh Variabel Independen

Seorang ilmuwan sedang menguji efek terang dan gelap pada perilaku ngengat dengan menyalakan dan mematikan lampu. Variabel independen adalah jumlah cahaya dan reaksi ngengat adalah variabel dependen.

Dalam sebuah penelitian untuk mengetahui pengaruh suhu pada pigmentasi tanaman, variabel independen (penyebab) adalah suhu, sedangkan jumlah pigmen atau warna adalah variabel dependen (efek).

Saat membuat grafik data untuk percobaan, variabel independen diplot pada sumbu x, sedangkan variabel dependen dicatat pada sumbu y.

Apa itu Variabel dependen?

Variabel dependen adalah variabel yang dipengaruhi oleh variabel bebas. Ini tentang efeknya, apa yang diukur. Misalnya, sebuah penelitian ingin mengukur pengaruh jumlah sinar matahari yang diterima tanaman terhadap tinggi badannya. Jumlah matahari adalah variabel independen, itu adalah penyebabnya. Ketinggian tanaman akan menjadi variabel dependen, efek yang diukur. Variabel dependen diwakili pada sumbu y dari grafik. Perubahan yang diamati dalam variabel ini dicatat dengan cermat sebagai bagian mendasar dari hasil eksperimen. Tergantung pada jenis studi, itu juga dapat dikenal sebagai variabel eksperimental, variabel pengukuran, atau variabel respons.

Detail tentang penggunaannya dalam penelitian

Pembagian antara variabel terikat dan variabel bebas merupakan elemen dasar yang menjadi bagian dari setiap penyelidikan yang dilakukan. Tetapi jumlah variabel yang harus diperhitungkan, serta jenis desain eksperimen dan apa yang sebenarnya dimaksudkan untuk dianalisis, dapat sangat bervariasi.

Misalnya, desain sederhana mungkin hanya memerlukan satu variabel bebas dan satu variabel bebas. Secara umum, direkomendasikan setidaknya untuk variabel independen kita hanya menggunakan satu per satu, karena semakin banyak jumlah variabel independen, semakin besar kompleksitas percobaan dan kemungkinan menyebabkan beberapa kesalahan pengukuran.

Namun, jika, misalnya, kita ingin menilai efek suatu obat, lebih tepat untuk menilai unsur-unsur yang berbeda dalam eksperimen yang sama. Kita bisa memiliki variabel independen antarkelompok, yang akan menjadi jenis kelompok (kelompok subjek dengan obat dan kelompok subjek kontrol, untuk melihat apakah ada perbedaan yang signifikan) dan variabel intra-kelompok yang akan menjadi waktu pengobatan (pra-perawatan, pasca-perawatan dan tindak lanjut).

Demikian juga, sebagai variabel dependen kita dapat menilai berbagai aspek seperti tingkat depresi, pikiran untuk bunuh diri, pola makan, libido, kuantitas dan kualitas tidur.

Bagaimanapun, hubungan antara variabel dependen dan independen akan sama dan harus selalu diperiksa apakah ada pengaruh masing-masing variabel independen terhadap variabel dependen (dan tidak hanya masing-masing variabel independen, tetapi juga apakah interaksi di antara mereka berpengaruh pada tanggungan). Hal ini dapat dinilai melalui berbagai jenis desain, seperti ANOVA.

Aspek lain yang perlu diperhatikan adalah tergantung pada apa yang akan diselidiki dan bagaimana penyelidikan itu dilakukan, realitas yang sama dapat menjadi variabel terikat atau bebas.

Misalnya, Indeks Massa Tubuh seseorang dapat menjadi variabel independen jika digunakan untuk menilai apakah itu mempengaruhi beberapa variabel lain, atau dapat menjadi variabel dependen jika kita menilai bahwa BMI yang sama mungkin bergantung pada variabel lain. Dengan demikian, posisi dari mana kita menganalisis variabel lebih daripada variabel itu sendiri yang membuatnya bergantung atau independen.

Contoh penggunaannya dalam sains

Sebagai kesimpulan, mari kita lihat beberapa contoh situasi atau penyelidikan di mana kita dapat melihat variabel dependen dan variabel independen.

Kasus pertama dapat berupa penelitian yang bertujuan menganalisis tingkat perubahan irama jantung yang dihasilkan oleh paparan berbagai tingkat ketinggian pada orang dengan akrofobia. Dalam hal ini, ketinggian tempat subjek terpapar akan menjadi variabel independen, sedangkan detak jantung akan menjadi variabel dependen.

Studi lain dapat menganalisis efek jenis bahasa yang digunakan dalam instrumen penilaian harga diri terhadap penilaian diri pasien. Jenis bahasa bisa menjadi variabel independen, dan hasil dalam kuesioner harga diri menjadi variabel dependen.

Contoh ketiga dapat berupa investigasi yang menganalisis pengaruh tingkat aktivitas fisik/sedenter terhadap indeks massa tubuh, dengan BMI sebagai variabel terikat dan tingkat aktivitas fisik sebagai variabel independen.

Contoh keempat dan terakhir dapat ditemukan dalam sebuah penelitian yang menilai bagaimana pengaruh positif mempengaruhi tingkat kepuasan hidup. Tingkat pengaruh positif akan menjadi variabel independen, dan variabel dependen adalah tingkat kepuasan hidup.

Baca Juga

© 2022 Sridianti.com