8 tips tentang cara mengakhiri hubungan yang sehat: Apakah Anda yakin ingin menyelesaikannya?,Letakkan tenggat waktu untuk penderitaan

Mengakhiri suatu hubungan adalah salah satu hal tersulit di dunia. Ada banyak aspek emosional yang terlibat dalam proses dan seseorang pasti akan terluka.

Namun demikian, ada cara untuk mengakhiri hubungan dengan cara yang ramah, sehingga kerusakan pada orang lain lebih sedikit. Jika Anda yakin bahwa hubungan Anda tidak akan kemana-mana dan tidak lagi layak untuk diperjuangkan, inilah saatnya untuk bertindak.

Lihat 8 tips ini tentang cara mengakhiri hubungan dengan cara yang sehat.

Tidak masalah jika Anda berada di batas kesabaran Anda atau Anda tidak bahagia dengan hubungan Anda lagi, cobalah untuk mengikuti tips tentang cara mengakhiri hubungan dengan cara terbaik, dengan kesabaran dan kebijaksanaan, dan saya yakin bahwa perpisahan tidak akan begitu menyakitkan.

Lagi pula, bukan karena Anda akan berakhir sehingga Anda perlu menjadi musuh, bukan? Cara mengakhiri suatu hubungan bisa sedikit lebih mudah jika kita melakukannya secara sadar.

Dalam posting hari ini kita akan membahas topik-topik berikut:

  • Apakah Anda yakin ingin menyelesaikannya?
  • Letakkan tenggat waktu untuk penderitaan
  • Jangan abaikan pertanyaannya
  • Jangan selesai di media sosial
  • Jangan memberikan harapan palsu
  • Menjauhlah
  • Jangan gunakan anak-anak untuk memeras mantan Anda
  • Bagaimana mengakhiri suatu hubungan dan menjadi bahagia

Apakah Anda yakin ingin menyelesaikannya?

Sebelum memutuskan sesuatu yang sangat penting tentang mengakhiri suatu hubungan, Anda harus berpikir.

Berikut beberapa poin yang perlu Anda pertimbangkan:

  • Semua pasangan melewati fase krisis, dan beberapa dikuatkan di saat-saat badai ini. Pikirkan tentang berbicara dengan pasangan Anda tentang masalah hubungan untuk mencoba menemukan solusi.
  • Saat berbicara, bicarakan bagaimana perasaan Anda tentang fakta atau situasi tertentu, daripada hanya membicarakan masalah secara umum. Cobalah untuk mendengarkan apa yang dikatakan pasangan Anda tanpa memikirkan apa yang akan Anda jawab saat Anda mendengarkan. Cobalah untuk menempatkan diri Anda pada posisi orang lain.
  • Pernahkah Anda berpikir tentang terapi pasangan? Kadang-kadang dapat membantu untuk meningkatkan komunikasi dan mengatasi konflik.
  • Cobalah untuk mengidentifikasi apa yang Anda inginkan dalam diri pasangan dan lihat apakah Anda dapat menemukannya pada pacar/suami Anda saat ini.
  • Perlu diingat bahwa periode ledakan gairah selalu berakhir, dan ketika itu terjadi Anda mulai melihat kekurangan dan cacat pada orang lain, dengan itu masalah muncul, tetapi setelah fase itu juga bisa ada cinta yang dalam dan matang.
  • Jangan membuat keputusan untuk mengakhiri suatu hubungan ketika Anda merasa marah. Itu harus menjadi keputusan yang dipikirkan untuk sementara waktu, tanpa didominasi oleh emosi seperti kemarahan atau dendam.

Terakhir, jika Anda memikirkannya, jika Anda kehabisan sumber daya untuk menyelamatkan hubungan dan masalah berlanjut, jika Anda benar-benar bertekad untuk mengakhiri hubungan, maka tidak ada lagi yang perlu dipikirkan.

Tantangannya sekarang adalah menentukan bagaimana mengakhiri hubungan dengan cara terbaik. Namun, bersiaplah karena mungkin ada kesedihan dan rasa sakit di kedua sisi.

Letakkan tenggat waktu untuk penderitaan

Jangan memperpanjang penderitaan ini. Jika Anda benar-benar ingin mengakhiri situasi ini, maka inilah saatnya untuk mengakhirinya dengan pasti. Membiarkan waktu berlalu dan menunda akhir sangat umum, tetapi pada akhirnya lebih buruk. Jika Anda membiarkan putus untuk nanti, Anda akhirnya memboikot hubungan Anda. Dengan itu, Anda dan pasangan semakin menderita.

Perpisahan memang menyakitkan, tetapi melanjutkan hubungan yang tidak berhasil lagi menyakitkan. Jadi bagaimana cara mengakhiri hubungan dalam kasus ini? Pilih waktu ketika orang tersebut memiliki waktu untuk menghadapi apa yang telah terjadi sebelum menghadapi keluarga dan teman.

Setelah akhir, bahkan jika Anda yang selesai, Anda mungkin akan merasakan kesedihan, kurangnya rutinitas, tetapi sangat penting juga untuk menetapkan tenggat waktu untuk menderita. Miliki waktu berkabung Anda, tetapi jangan menderita selamanya!

Datang dengan penjelasan, jelas dan objektif

Memberitahu orang lain dengan jelas bahwa hubungan telah berakhir, meskipun terdengar seperti hal yang sangat negatif, adalah pilihan terbaik. Pesan lebih mudah diinternalisasikan oleh orang lain karena kejelasan dan ketulusannya.

Ketika Anda menyampaikan niat Anda untuk mengakhiri hubungan Anda, Anda harus sangat jelas dan tulus tentang keinginan Anda. Ekspresikan diri Anda dengan rasa hormat, tanpa sensor, tanpa menyalahkan diri sendiri atau orang lain atas akhir cerita.

Pada saat yang sama, harus ada ketegasan dalam kata-kata Anda dan Anda tidak boleh mundur karena perasaan bersalah atau belas kasih. Tentu saja, orang lain akan sangat marah atau menangis, dan Anda harus siap dengan reaksi ini.

Hindari membuat daftar panjang alasan mengapa menurut Anda hubungan itu harus berakhir. Langsung saja ke intinya, katakan alasan umum mengapa Anda berpikir Anda berdua datang ke situasi ini di mana Anda tidak bisa tetap menjadi pasangan, dan itu saja.

Jangan akhiri dengan WhatsApp

WhatsApp adalah sekutu hebat kita sehari-hari karena menghemat waktu panggilan telepon dan pesan, namun, dalam hal ini, lupakan aplikasi perpesanan. Mengakhiri hubungan melalui WhatsApp tentu menjadi tindakan pengecut, apalagi jika hubungan Anda sudah berlangsung lama. Selain itu, sebuah pesan mungkin menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki keberanian untuk melakukan percakapan tatap muka.

Bayangkan jika sebaliknya: apakah Anda ingin diberi tahu bahwa mereka ingin putus dengan Anda melalui pesan? Mungkin tidak.

Anda harus mengatakan semuanya kepadanya secara pribadi (kecuali jika Anda takut akan reaksi kekerasan dari pasangan Anda) dan di tempat yang sesuai. Ini adalah situasi yang tidak nyaman, tetapi itu adalah satu-satunya cara untuk melakukannya. Juga bukan ide yang baik untuk berbicara di rumah karena dia bisa membuat adegan yang tidak menyenangkan.

Yang terbaik adalah tempat umum, tetapi tidak terlalu sibuk, di mana Anda dapat berbicara dengan tenang, tanpa kebisingan atau gangguan.

Jangan memberikan harapan palsu

Mungkin saja pasangan Anda mencoba meminta kesempatan baru, mengatakan bahwa tidak perlu menyelesaikan semuanya sekaligus, bahwa Anda dapat meluangkan waktu untuk memikirkan hubungan Anda. Ini bukan ide yang bagus!

Anda hanya akan memperpanjang ketidakbahagiaan Anda dan masih memberikan harapan palsu kepada pasangan Anda, karena dia akan mulai berpikir bahwa Anda tidak terlalu bertekad untuk mengakhirinya.

Jadi cara terbaik untuk mengakhiri hubungan dalam hal ini adalah dengan sangat yakin dengan keputusan Anda dan tidak mundur, bahkan jika Anda merasa kasihan pada orang lain. Jangan biarkan hukuman memperpanjang situasi yang hanya membawa ketidakbahagiaan dan ketidakpuasan. Anda harus melanjutkan rencana awal Anda, mengakhiri hubungan ini dan mulai mempersiapkan tahap baru.

Menjauhlah

Setelah hubungan berakhir, Anda perlu menjaga jarak. Tidak ada pesan atau panggilan telepon, kecuali jika benar-benar dibutuhkan. Kembalikan barang-barang yang Anda tinggalkan di rumah masing-masing sedini mungkin untuk benar-benar memulai proses berduka setelah hubungan berakhir. Hormati periode ini, itu akan diperlukan untuk proses penyembuhan.

Jangan tertarik dengan aktivitas yang dia lakukan, atau biarkan dia mengetahui detail kehidupan sehari-hari Anda. Jika Anda memiliki teman yang sama atau pergi ke gym yang sama, misalnya, cobalah untuk mengatur waktu agar Anda tidak memiliki kesempatan untuk bertemu dengannya. Biarkan dia menjalani hidupnya sendiri.

Berteman dengan mantan bukan tidak mungkin, tetapi jangan mencoba melakukannya dalam semalam, karena bisa memperpanjang rasa sakit karena putus. Biarkan masing-masing menjalani hidup mereka sendiri dan waktu akan memberi tahu apakah mereka siap untuk memulai persahabatan.

Jangan gunakan anak-anak untuk memeras mantan Anda

Mengakhiri hubungan di mana anak-anak terlibat selalu lebih sulit, dan tergantung pada bagaimana hubungan Anda dengan mantan Anda, ide untuk menghilangkan anak-anak dari kehadirannya sangat menggoda. Lagi pula, pasangan yang menyakiti Anda dalam suatu hubungan tidak bisa menjadi ayah yang baik, bukan?

Dan kemudian, secara tidak sengaja, Anda mulai menggunakan anak-anak Anda sebagai cara untuk menghukum mantan Anda. Jangan lakukan itu! Terlepas dari hubungannya dengan mantannya, dia tetap menjadi ayah dari anak-anaknya.

Saya dapat mengatakan ini dari pengalaman. Saya menikah sangat muda, saya memiliki dua anak sangat awal, saya tidak punya pengalaman dan hubungan saya mulai aus.

Saya berpisah segera setelah kelahiran anak kedua saya dan saya dapat dengan jujur ‚Äč‚Äčmengatakan bahwa saya membenci mantan saya. Saya pikir menjauhkan mereka berdua dari ayah mereka adalah menjadi ibu yang baik. Saya berjuang, membuat pemerasan emosional dan menempatkan anak-anak saya melawannya, mengubahnya menjadi penjahat. Tentu saja, perpisahan kita sangat buruk, tetapi saya segera menyadari bahwa, selain merugikan diri saya sendiri, saya juga membahayakan anak-anak saya.

Saya mengerti bahwa meskipun dia bukan suami yang baik, dia bisa menjadi ayah yang baik. Mereka adalah dua hal yang berbeda. Dan bahwa kita bisa memiliki hubungan yang beradab. Setelah saya menyadari itu, hubungan kita meningkat pesat. Dan saya bisa move on.

Bagaimana mengakhiri hubungan dengan cara yang sehat dan bahagia

Menyelesaikan dengan cara yang sehat akan memungkinkan kedua belah pihak untuk belajar dari pengalaman dan bahwa, setelah proses pemulihan selesai, mereka akan terus percaya pada cinta.

Bahkan jika Anda telah mengikuti semua langkah ini, Anda mungkin akan merasa tidak enak setelah beberapa hari, yang normal. Anda akan mengalami perubahan emosional yang besar dan Anda harus meluangkan waktu untuk pulih. Beri diri Anda kesempatan untuk melepaskan perasaan itu melalui tangisan dan setelah beberapa hari, Anda akan merasa lebih baik. Ketika Anda pulih, Anda akan siap untuk menikmati kebebasan baru Anda dan, siapa tahu, jatuh cinta lagi.