Kapan Prapaskah Dimulai?

Prapaskah adalah perayaan keagamaan dalam kalender liturgi Kristen. Itu dimulai pada Rabu Abu dan berlangsung enam minggu, berakhir sebelum Minggu Paskah. Prapaskah diamati di gereja Methodist, Ortodoks Timur, Katolik Roma, Lutheran dan Anglikan, serta di beberapa gereja Anabaptis dan Evangelis. Empat puluh hari menandakan periode yang dihabiskan oleh Yesus di padang gurun, di mana ia dicobai oleh Setan.

Sejarah Prapaskah

Sejarah persiapan Prapaskah di gereja dapat ditelusuri kembali ke Abad Pertengahan. Prapaskah tidak diformalkan sampai 313 M, ketika agama Kristen disahkan. Pada tahun 373 M, Santo Athanasius mengundang jemaatnya untuk menjalankan puasa 40 sebelum puasa paling serius di Pekan Suci dalam “surat-surat perayaannya”. Prapaskah telah ditetapkan dengan kuat pada akhir abad ke-4 dan puasa dan doa dianggap sebagai praktik spiritual utamanya. Angka 40 selalu berarti sesuatu untuk persiapan rohani. Misalnya, dalam Alkitab Musa tinggal di gunung. Selama 40 hari saya menunggu Tuhan menyampaikan sepuluh perintah. Aturan seputar Prapaskah kemudian dikembangkan. Salah satu aturannya adalah puasa dilanjutkan selama enam hari dalam seminggu selama enam minggu. Umat ‚Äč‚ÄčKristen telah diperintahkan untuk menikmati makan dalam satu hari, pada jam 3 sore atau malam hari. Namun, peraturan Prapaskah telah berubah seiring waktu. Misalnya, meskipun sebagian besar gereja tidak mengizinkan daging, mereka telah dipeluk sepanjang minggu kecuali hari Rabu abu dan Rabu abu.

Praktek selama Prapaskah

Hari-hari Prapaskah ditandai dengan puasa di pihak orang percaya dari makanan dan pesta. Tiga tradisi klasik adalah shalat, puasa dan sedekah. Ada 46 hari dari Rabu Abu sampai Sabtu Suci, tetapi puasa tidak dilakukan pada hari Minggu, sehingga tidak termasuk enam hari Minggu Prapaskah. Orang-orang Kristen berdoa tidak hanya untuk diri mereka sendiri tetapi juga untuk komunitas lain selama musim ini. Orang-orang percaya juga meninggalkan hal-hal atau praktik-praktik tertentu. Seseorang dapat berpuasa dari media sosial, alkohol, makanan ringan atau sifat buruk lainnya. Amalan puasa dimaksudkan untuk mengingatkan orang Kristen bahwa apa pun yang mereka miliki adalah berkah dari Tuhan dan menyadarkan mereka yang mungkin tidak memiliki yang sama. Sedekah berarti pelayanan, dan menuntut orang Kristen untuk memperhatikan panggilan Kristus untuk melayani sesama mereka. Beberapa orang Kristen telah mengadopsi praktik menyalurkan uang mereka ke dalam organisasi amal di zaman cararn.

Informasi tentang Prapaskah

Ada banyak hari suci selama masa Prapaskah. Rabu Abu diakui sebagai hari pertama Prapaskah dalam ritus Romawi, serta dalam tradisi hampir semua denominasi utama Reformasi dan Protestan. Namun, Rabu Abu tidak diamati dalam ritus Mozarab dan dalam ritus Ambrosian. Minggu keempat musim ini disebut Minggu Laetare oleh banyak orang Kristen, termasuk Katolik dan Anglikan. Hari Minggu ini juga disebut sebagai Minggu Ibu atau Hari Ibu di Inggris, dan asalnya dapat ditelusuri kembali ke perayaan Gereja Induk pada abad ke-16. Minggu kelima Prapaskah disebut Minggu sengsara oleh beberapa denominasi dan menunjukkan awal dari Sengsara. Minggu keenam dirayakan pada Minggu Palma dan mewakili awal Pekan Suci. Hari-hari suci lainnya termasuk Rabu Suci, Kitas Putih dan Jumat Agung.

jubah

Para imam di denominasi Anglikan, Lutheran dan Katolik Roma mengenakan jubah ungu selama Prapaskah. Jubah merah muda dapat dikenakan sebagai ganti ungu pada hari Minggu keempat Prapaskah. Para imam dari bagian Gereja Anglikan mengenakan semacam linen yang tidak dikelantang yang disebut “Lenten array” dalam tiga minggu pertama musim, merah tua menghiasi selama Passionthide, dan pada hari libur warna yang cocok untuk hari itu dipakai.